Browser Firefox 64 Bisa Atur Banyak "Tab" Sekaligus

Kompas.com - 14/12/2018, 11:54 WIB
Logo Firefox The VergeLogo Firefox
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Peramban buatan Mozilla, Firefox, mendatangkan sejumlah fitur baru di versi 64 teranyar.

Dari sebagian pembaruan yang tertuang di daftar changelog pada situs resmi Mozilla, ada beberapa fitur menarik dalam pembaruan kali ini, yakni tab management dan Contextual Feature Recommender (CFR).

Tab management memungkinkan pengguna untuk mengelola tab dengan mudah agar lebih efisien dan tersusun.

Untuk menggunakan fitur ini, pengguna tinggal menahan tombol "Shift" atau "Ctrl" sembari meng-klik tab mana saja yang dihendaki.

Baca juga: Diperbarui, Browser Firefox Punya Mode Gelap

Lalu, tab yang terkumpul lewat klik tersebut nantinya bisa digeser, disatukan, dijadikan bookmark, atau dibungkam (mute) sekaligus.

Masih terkait tab, Firefox 64 turut menyediaan fitur Task Manager yang bisa ditemukan di bagian About > Performance, atau di dalam bagian "Other" di menu utama.  Task Manager ini bisa memperlihatkan tab mana saja yang paling banyak menggunakan energi.

Rekomendasi "Add-on"

Sementara itu, CFR adalah sebuah fitur pintar dimana pengguna bakal mendapatkan rekomendasi alat pelengkap browser (add-on) berdasarkan aktivitas telusuran penguna di peramban berlogo rubah oranye itu.

Misalnya, jika pengguna acapkali mengunjungi situs yang sama, maka Firefox akan merekomendasikan add-on "Pinned Tabs" sekaligus memberi tahu cara menggunakannya.

Pinned Tabs digunakan untuk menempelkan sebuah tab di posisi awal deretan tab agar tidak tumpang tindih dengan tab lain ketikan pengguna membuka banyak situs secara bersamaan.

Selain Pinned Tabs, fitur CFR baru mendukung tiga add-on, yakni Facebook Container, Enhancer for YouTube, dan To Google Translate.

Baca juga: Mozilla Luncurkan Browser Firefox Khusus Indonesia

Untuk memanfaatkan CFR, pengguna harus menjelajah di peramban dalam mode reguler, bukan mode "Private Browsing", agar Firefox bisa mendeteksi perilaku browsing.

Mozilla mengklaim pihaknya tak akan mencuri data pengguna secara diam-diam lantaran seluruh proses CFR ini disimpan di komputer pengguna.   

Sayangnya, fitur CFR yang disebarkan ke Firefox versi Windows, MacOS, dan Linux ini baru bisa dipakai oleh pengguna di kawasan AS.

Fitur tab management dan CFR pun hanya berlaku untuk Firefox 64 di desktop. Aplikasi mobile dari versi peramban yang sama hanya berisi perbaikan bug dan peningkatan kinerja scrolling, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Venture Beat, Kamis (13/12/2018).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber SlashGear
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X