Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pembuat "Pokemon Go" Dapat Investasi Rp 2,9 Triliun

Kompas.com - 17/12/2018, 12:05 WIB
Bill Clinten,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber Polygon


KOMPAS.com - Pembuat game Pokemon Go, Niantic, baru saja mencatat nilai valuasi baru perusahaannya, yang saat ini ada di angka 4 miliar dollar AS, atau sekitar Rp 58,4 triliun.

Angka valuasi itu dicapai setelah tiga perusahaan besar bersama-sama menanamkan investasi sebesar 200  juta dollar AS (Rp 2,9 triliun) ke perusahaan berbasis di San Francisco ini.

Menurut laporan Wall Street Journal (WSJ), dana tersebut dikucurkan oleh IVP, perusahaan modal saham asal AS, bekerja sama dengan raksasa Korea Selatan, Samsung Electronics, dan vendor e-sport kondang, aXiomatic Gaming.

Sebelum investasi putaran ke-4 ini masuk, valuasi Niantic diketahui mencapai 3 miliar dollar AS (Rp 43,8 triliun) dengan investasi di putaran ke-3 diberikan oleh perusahaan modal AS, Spark Capital, sebanyak 200 juta dollar AS pula.

Meski suntikan dana ratusan juta itu baru terkucur, nilai valuasi hingga 4 miliar dollar AS ini belum bisa membuat Niantic menjadi studio game teratas.

Pasalnya, di atas Niantic, masih ada raksasa pengembang lain seperti Take-Two Interactive, perusahaan induk pengembang game Grand Theft Auto (GTA), dengan valuasi 11,7 miliar dollar AS.

Ada pula pembuat game Fortnite, Epic Games, dengan valuasi 15 miliar dollar AS, lalu raksasa pembuat game bola FIFA, Electronic Arts (EA), dengan nilai 24,2 miliar dollar AS, dan pembuat game Warcraft, Activision Blizzard, yang duduk manis di peringkat teratas dengan valuasi 36,4 miliar AS.

Baca Juga: Gaet Pembuat Pokemon Go, Samsung Dikabarkan Bikin Game Harry Potter

Sebagai informasi, Niantic adalah salah satu pengembang game virtual reality (VR) di ranah mobile.

Game populer bikinannya, Pokemon Go merupakan salah satu game yang bertengger di 200 teratas aplikasi paling banyak diunduh di toko aplikasi Android, Google Play Store.

Game tangkap-menangkap monster itu juga diketahui sempat dinobatkan sebagai aplikasi yang meraup keuntungan sebanyak 300 juta dollar AS tercepat selama 113 hari, sejak awal pertama meluncur. Rekor itu disusul oleh Fortnite dengan 200 hari untuk mencapai angka yang sama.

Selain Pokemon Go, ada juga game VR ala hacker, Ingress yang sudah lebih dulu dikembangkan oleh Niantic sebelum game monster Pokemon meluncur.

Niantic juga disebut bakal menggaet vendor Samsung untuk menggarap game Harry Poter: Wizards Unite, game VR berbumbu sihir-menyihir

Game tersebut diperkirakan bakal menyambangi pasar game mobile pada 2019 nanti, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Polygon, Senin (17/12/2018).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Polygon
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

HP Android Hilang Kini Bisa Dilacak Tanpa Internet

HP Android Hilang Kini Bisa Dilacak Tanpa Internet

Software
Cara Membuat Receiptify Spotify buat Cek Lagu Favorit dengan Daftar Mirip Setruk Belanja

Cara Membuat Receiptify Spotify buat Cek Lagu Favorit dengan Daftar Mirip Setruk Belanja

Internet
Cara Blur WhatsApp Web di Chrome dengan Privacy Extension for Whatsapp Web

Cara Blur WhatsApp Web di Chrome dengan Privacy Extension for Whatsapp Web

Software
Cara Atur Akun Getcontact jadi Anonim biar Tidak Ketahuan jika Cek Nomor Orang Lain

Cara Atur Akun Getcontact jadi Anonim biar Tidak Ketahuan jika Cek Nomor Orang Lain

Software
Leica Rilis Leitz Phone 3, HP dengan Sensor Kamera 1 Inci

Leica Rilis Leitz Phone 3, HP dengan Sensor Kamera 1 Inci

Gadget
OpenAI Pakai Video YouTube untuk Latih GPT-4, Google Beri Peringatan

OpenAI Pakai Video YouTube untuk Latih GPT-4, Google Beri Peringatan

Internet
DJI Umumkan Drone FPV Avata 2, Harga Rp 7 Jutaan dan Lebih Ringan

DJI Umumkan Drone FPV Avata 2, Harga Rp 7 Jutaan dan Lebih Ringan

Gadget
Bolehkah Memotret Gerhana Matahari Total dengan Smartphone, Ini Kata NASA

Bolehkah Memotret Gerhana Matahari Total dengan Smartphone, Ini Kata NASA

Gadget
Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Software
Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Internet
Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com