Sebulan, Berapa Banyak Kuota Internet yang Dihabiskan Orang Indonesia?

Kompas.com - 20/12/2018, 14:42 WIB
Ilustrasi Internet istIlustrasi Internet
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Kawasan Asia Tenggara menduduki peringkat ke empat sebagai wilayah yang paling banyak menyedot bandwidth data internet mobile, yakni sebesar 2,2 Exabyte per bulan.

Data tersebut berasal dari laporan Ericsson Mobility Review terkini yang dijabarkan dalam sebuah acara paparan hasil penelitian di Jakarta, Kamis (20/12/2018).

Bagaimana dengan warga Indonesia, berapa banyak kuota internet mobile yang dihabiskan tiap bulannya oleh para warganet Tanah Air ?

Menurut Ronni Nurmal, Head of Network Solutions Ericsson Indonesia, pengguna smartphone di Indonesia bisa dikategorikan sebagai “heavy user” internet mobile karena  per orang rata-rata menghabiskan kuota data lebih dari 5 GB data setiap bulan.

Menurut Ronni, angka konsumsi data internet mobile di Indonesia ini meningkat dari catatan tahun sebelumnya. Pemicunya tak lain adalah tren video yang semakin signifikan.

Baca juga: Adu Internet 6 Operator Telekomunikasi di Indonesia, Siapa Juaranya?

Berdasarkan survei yang dilakukan pihak Ericsson, Ronni mengungkapkan bahwa peningkatan tersebut sudah terjadi sejak 2017, saat konsumsi data individu per bulan di Indonesia masih di bawah 5 GB.

"Terjadi perpindahan dari 2017 ke 2018. Pengguna yang memakai paket data kurang dari 1 GB jumlahnya turun. Yang memakai 5 GB juga turun. Artinya, pemakaian mereka naik di atas 5 GB," ungkap Ronni.

Ronni Nurmal, VP Network Services Ericsson Indonesia, dalam acara pemaparan Ericsson Mobility Review di Jakarta, Kamis (20/12/2018).KOMPAS.com/ GITO YUDHA PRATOMO Ronni Nurmal, VP Network Services Ericsson Indonesia, dalam acara pemaparan Ericsson Mobility Review di Jakarta, Kamis (20/12/2018).

Menurut Ronni, konten internet yang semakin didominasi oleh video itulah yang menyebabkan terjadinya peningkatan. Ditambah lagi kualitas video yang semakin baik membuat kapasitasnya semakin besar. Dengan begitu pemakaian data pun ikut terdongkrak.

"Pemakaian lebih besar ini dipicu oleh video. Resolusi gambar semakin bagus, kemudian medsos yang memuat konten video juga berpengaruh," kata Ronni.

Baca juga: Masyarakat Kelas Menengah ke Bawah Dominasi Internet di Indonesia

"Misalnya penggunaan WhatsApp. Trafik WhatsApp naik tapi apa cuma karena chat? Tidak, itu video juga. Banyak video yang dikirim lewat WhatsApp. Itu salah satu pemicunya," lanjutnya.

Ia pun menambahkan bahwa pada 2024 mendatang, tren ini diprediksi akan semakin meningkat. Apalagi penetrasi jaringan 5G akan mulai berkembang pesat di 2024.

Bahkan khusus untuk wilayah Asia Tenggara, dari jumlah data yang semula hanya menghabiskan 2,2 Exabyte setiap bulan, akan meningkat hingga 16 Exabyte per bulannya.

" Mobile subscription akan meningkat. User akan tertarik menggunakan paket data dan mobile internet ketimbang telepon atau SMS,” pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X