Go-Jek Dilarang Ekspansi ke Filipina, Ini Alasannya

Kompas.com - 09/01/2019, 15:26 WIB
Suasana ruangan di Kantor Go-Jek, Jakarta Selatan, Jumat (26/10/2018). MURTI ALI LINGGA/KOMPAS.comSuasana ruangan di Kantor Go-Jek, Jakarta Selatan, Jumat (26/10/2018).

Menanggapi hal ini, pihak Go-Jek mengatakan masih akan terus membujuk pemerintah Filipina untuk tetap bisa memasuki Filipina.

"Kami terus medekati LTFRB secara positif dan lembaga pemerintah lainnya, karena kami ingin memberikan solusi transportasi yang sibutuhkan masyarakat Filipina," jelas perwakilan Go-Jek seperti dikutip KompasTekno dari Tech Crunch, Rabu (9/1/2019).

Baca juga: Berapa Jumlah Pengguna dan Pengemudi Go-Jek?

Mengapa Grab Lolos?

Sementara itu, Grab yang notabene adalah pesaing berat Go-Jek di Asia Tenggara, masih menjadi pemain ride-hailing dominan di Filipina, setelah mengakuisisi Uber tahun lalu.

Dilansir dari Tech Crunch, Grab mengatakan bahwa kehadirannya di Filipina sudah sesuai aturan. Salah satu perwakilan Grab mengklaim bahwa sebagian besar bisnis di Filipina dimiliki orang lokal.

Sayangnya, pihak Grab tidak menyebut secara detail siapakah individu atau entitas lokal yang menjadi pemilik bisnis Grab di Filipina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penolakan pengajuan Go-Jek di Filipina menjadi ganjalan besar, setelah mengamankan dana 1,5 miliar dollar AS (sekitar Rp 21,2 triliun) dari funding round yang dilakukan akhir tahun lalu.

Go-Jek dikabarkan akan merampungkan investasi baru senilai 2 miliar dollar AS (sekitar Rp 28,3 triliun) yang disebut akan digunakan untuk ekspansi ke tiga negara.

Sementara Grab, telah mendapatkan pendanaan 2 miliar dollar AS dari funding round seri H. Grab disebut akan menambah pendanaan hingga 5 miliar dollar AS (sekitar Rp 70,7 triliun).

Baca juga: Struktur Perusahaan Go-Jek Terungkap dari Bocoran Dokumen

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X