Xiaomi Investasi Rp 20 Triliun untuk Produk Smart Home

Kompas.com - 14/01/2019, 10:02 WIB
Logo Xiaomi terpajang di kantor pusat Xiaomi Indonesia yang terletak di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta. YUDHA PRATOMO/KOMPAS.comLogo Xiaomi terpajang di kantor pusat Xiaomi Indonesia yang terletak di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta.


KOMPAS.com - Setelah melepas Redmi menjadi merek terpisah, Xiaomi kini mulai serius menggarap pasar di luar smartphone. Vendor ponsel China itu menggelontorkan investasi besar untuk pengembangan smart home.

Dalam sebuah diskusi yang membahas tentang rencana Xiaomi ke depan, CEO Xiaomi, Lei Jun mengatakan bahwa perusahaan akan menginvestasikan sekitar 1,48 miliar dollar AS (sekitar Rp 20 triliun) untuk "AIoT".

AIoT sendiri merupakan gabungan dari istilah Artificial Intelligence (AI) dan Internet of Things (IoT).

Tak hanya itu, perusahaan juga baru-baru ini bekerja sama dengan TCL sebagai mitra untuk melebarkan sayap demi membentuk ekosistem smart home.

Baca juga: Xiaomi Beli Saham Pabrik Perakit BlackBerry

Lewat sebuah surat kepada karyawannya, Lei Jun menyinggung soal perkembangan perangkat pintar dan penggantian peralatan rumah tangga standar dengan yang terhubung internet.

"Akan ada jaringan AIoT yang menyusup setiap detik dan mengumpulkan pengguna yang besar, trafik dan data," kata Jun sebagaimana dikutip KompasTekno dari Neowin, Senin (14/1/2019).

Selain AIoT, Xiaomi juga diketahui akan terus berinvestasi dalam bisnis ponsel pintar, termasuk merek Redmi yang baru saja memisahkan diri. Xiaomi juga ditengarai akan melayani segmen pasar yang lebih spesifik lewat brand Poco dan Black Shark.

Pada awal tahun ini, performa Xiaomi di pasar ponsel pintar terlihat cenderung menurun. Saham milik Xiaomi turun senilai 17 persen dan menyusutkan kapitalisasi pasar senilai 6,2 miliar dollar AS.

Kendati demikian, pasar ponsel pintar secara keseluruhan memang cenderung loyo pada awal 2019 ini. Hal ini dipicu oleh adanya perang dagang antara Amerika Serikat dengan China.

Hal tersebut berdampak cukup signifikan pada vendor smartphone yang berasal dari kedua negara itu. Tak hanya vendor asal China, Apple pun turut mengalami penurunan performa pada awal 2019 ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Neowin
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X