Umpatan Apa yang "Aman" Diucapkan dalam Video YouTube?

Kompas.com - 16/01/2019, 12:16 WIB
Ilustrasi YouTube IstIlustrasi YouTube

KOMPAS.com - Youtube kerap menghadapi kritikan dari publik jika ada konten yang dianggap tidak pantas oleh banyak orang. Salah satunya adalah penggunaan umpatan atau kata kotor yang tidak semua masyarakat nyaman mendengarnya di video YouTube.

Jika terbukti melanggar pedoman YouTube, kreator akan menghadapi masalah monetisasi. Untungnya, YouTube memberikan petunjuk bagi para kreator, kata-kata kotor apa saja yang boleh dan tidak boleh diucapkan di dalam video.

Melalui kanal Creator Insider, umpatan berbahasa Inggris yang cenderung lebih lunak seperti "damn", 'dang "shoot", dan "hell" masih aman digunakan dalam video YouTube. Konteks aman di sini artinya, kata-kata tersebut tidak akan berpengaruh buruk pada keputusan pengiklan yang bakal tampil di video tersebut.

John, perwakilan dari tim kebijakan monetisasi YouTube mengatakan bahwa para kreator bebas mengucapkan kata-kata tersebut sesering mungkin, termasuk digunakan sebagai judul dan thumbnail.

Baca juga: Pahami Algoritma YouTube, Kunci Jadi YouTuber Sukses

Sementara kata kotor yang sangat kasar dan dilarang muncul di jam-jam prime time televisi, juga disebut cukup aman digunakan para kreator. Asalkan, kata tersebut tidak sering digunakan dan tidak muncul di awal video, serta tidak boleh digunakan sebagai judul dan thumbnail.

John menambahkan bahwa konten terburuk yang akan membahayakan monetisasi adalah konten yang banyak menampilkan cercaan rasial, merendahkan, dan konten kebencian yang diarahkan terhadap suatu individu atau kelompok orang tertentu.

Konteks memang menjadi kunci untuk video tertentu, misalnya saja video komedi. Tapi menaruh kata-kata kotor yang sangat kasar ke dalam video, judul, atau thumbnail akan mengancam monetisasi video.

Bahkan jika para kreator menggunakan "bleeping" atau menyensor suara umpatan, hal itu tidak akan banyak menolong monetisasi konten untuk mengundang para pengiklan.

Dirangkum KompasTekno dari Mashable, Rabu (16/1/2018), setidaknya ada tiga hal dalam menggunakan kata kotor yang akan memengaruhi status monetisasi.

"Tiga hal yang akan kami lihat adalah, judul video, gambar thumbnail, dan seberapa sering kata kotor disebut di awal video," jelas John.

Durasi awal video kurang lebih berada pada 30 detik pertama. Ini bukanlah kebijakan baru yang ditetapkan YouTube, melainkan sebuah klarifikasi untuk memperjelas penggunaan umpatan oleh para kreator agar tidak merugi karena kontennya didemonetisasi.

Dalam pedomannya, YouTube telah menegaskan bahwa bahasa yang tidak pantas, umpatan yang sangat kasar, kevulgaran, dan konten yang menghasut terancam akan didemonetisasi.

Untuk melihat video lengkap bagaimana menggunakan kata kotor yang aman di YouTube, bisa dilihat dalam video berikut.

 

 

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber MASHABLE
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X