Meski Dilarang, Iklan Penjual "Follower" Masih Marak di Instagram

Kompas.com - 16/01/2019, 14:58 WIB
Ilustrasi Logo Instagram Hollywood ReporterIlustrasi Logo Instagram

KOMPAS.com - Instagram berulang kali menyatakan pihaknya melarang keras akun-akun yang menjual jasa menambah pengikut (follower) untuk wira-wiri di layanannya. Imbauan ini terakhir kali diumbar pada November 2018 lalu.

Ironisnya, Instagram masih saja menyediakan ruang bagi akun-akun tersebut untuk beriklan via Instagram Stories. Setidaknya begitu menurut temuan investigasi TechCrunch.

Tak kurang dari 17 akun penyedia jasa menambah followers yang otomatis menyebar notifikasi dan komentar spam ke pengguna, kepergok memanfaatkan iklan di Instagram untuk mempromosikan jasa mereka.

Baca juga: Instagram Akan Hapus "Like", Komentar, dan "Follower" Palsu

Temuan ini mengesankan Instagram tidak konsisten dengan kebijakannya, bahkan cenderung oportunis. Instagram seakan melarang akun-akun penjual follower beroperasi jika tak beriklan saja.

Merespons laporan dari TechCrunch, Instagram bergegas menghapus semua iklan dari akun-akun penjual followers. Bukan cuma itu, akun-akunnya sendiri pun diklaim cepat-cepat diblokir.

Namun, pembersihan itu cuma berlaku satu hari saja. Keesekon hari pasca TechCrunch melapor ke Instagram, masih ditemukan lima akun penjual follower yang membayar iklan promosi ke Instagram.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertanyaan besarnya, apakah Instagram benar-benar ingin memusnahkan akun-akun spam dari layanannya atau cuma sebatas kata-kata saja? Lantas mengapa aksi nyata baru dilakukan ketika ada laporan investigasi yang mengungkap praktik ini?

Pelanggaran data pribadi

Terlepas dari pertanyaan yang cuma diketahui kebenarannya oleh Instagram, ada baiknya menilik cerita di balik investigasi ini. Jurnalis TechCrunch, Josh Contine, menceritakan secara runut proses penyelidikannya.

“Saya memulai investigasi ini sekitar bulan lalu, setelah melihat iklan Instagram Stories dari akun bernama ‘GramGorilla’,” kata dia.

Halaman:


Sumber TechCrunch
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.