Pendapatan Apple Turun Gara-gara Penjualan iPhone Lesu

Kompas.com - 30/01/2019, 18:07 WIB
Logo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS. The VergeLogo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS.

KOMPAS.com - Apple pekan ini mengumumkan laporan keuangan kuartal-I tahun finansial 2019. Sesuai prediksi para analis pasar, pendapatan dari iPhone anjlok sebesar 15 persen dibanding tahun lalu.

Padahal, iPhone merupakan sumber uang utama Apple dengan kontribusi terbesar terhadap keuangan perusahaan itu. Revenue Apple pun ikut menyusut 5 persen gara-gara lesunya penjualan iPhone, menjadi 84,3 miliar dollar AS 9Rp 1.191 triliun) di kuartal ini.

Dari angka tersebut, sekitar 52 miliar dollar (Rp 735 triliun) AS disumbang oleh iPhone, menurun dari 61,1 miliar dollar AS yang tercatat pada 2017 lalu.

Baca juga: Apple Mulai Pangkas Produksi iPhone Terbaru

Penjualan iPhone baru memang belum mampu mendongkrak penjualan iPhone. Bahkan periode libur Natal dan Tahun Baru pun disebut tidak mampu mengangkat performa penjualan seperti tahun-tahun sebelumnya.

Bulan November 2018 lalu, Apple menargetkan pendapatan antara 89-93 miliar dollar AS (sekitar Rp 1.254 - 1.310 triliun). Lemahnya penjualan di China dan negara berkembang disebut-sebut menjadi biang penurunan pendapatan Apple.

"Meskipun mengecewakan meleset dari pedoman pendapatan, kami mengelola Apple untuk jangka panjang dan hasil kuartal ini menunjukan bahwa kekuatan mendasar dari bisnis kami berjalan dalam dan luas," ujar CEO Apple, Tim Cook.

Laporan keuangan terbaru dari Apple untuk pertama kalinya ikut didampingi pengumuman jumlah iPhone yang beredar. Menurut Apple, kini terdapat 900 juta iPhone aktif yang terbesar di seluruh dunia.

Baca juga: Apple Klaim Ada 900 Juta iPhone Aktif di Seluruh Dunia

Meski iPhone menurun, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari ZD Net, Rabu (30/1/2019), pendapatan Apple dari kategori produk dan layanan lainnya justru meningkat.

Dari komputer Mac misalnya, pendapatan tumbuh 9 persen ke angka 7,4 miliar dollar AS (Rp 104 triliun). Perangkat wearable, Home and Accessories juga tumbuh 33 persen, dan iPad tumbuh 17 persen ke angka 6,7 miliar dollar AS (sekitar Rp 94,4 triliun).

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber ZDNet
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X