60 Persen Perusahaan di Indonesia Belum Serius Lakoni Transformasi Digital

Kompas.com - 31/01/2019, 12:06 WIB
Ilustrasi masyarakat 5.0 FREEPIK/jannoon028Ilustrasi masyarakat 5.0

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski digitalisasi perusahaan perlu dilakukan demi keberlangsungan bisnis, namun ternyata mayoritas perusahaan di Indonesia masih belum fokus untuk melakukan transformasi digital tersebut.

Lembaga riset IDC melihat ada sekitar 60 sampai 70 persen perusahaan di Indonesia yang belum serius melakukan digitalisasi sampai awal 2019 ini.

Digitalisasi di sini maksudnya adalah menggunakan teknologi baru seperti cloud, Artificial Intelligence (AI), dll. untuk mendukung kegiatan bisnis mereka demi efisiensi.

Menurut Head of Operation IDC Indonesia, Mevira Munindra, saat ini para pelaku bisnis sejatinya butuh teknologi baru yang fokus dalam transformasi digital. Namun masih banyak perusahaan yang hanya memikirkan transformasi digital dalam jangka pendek saja.

"Sekitar 60 sampai 70 persen masih masuk dalam klasifikasi digital distraught. Artinya mereka masih kelimpungan menghadapi transformasi digital," ungkap Mevira dalam diskusi IDC Futurescape 2019, Kamis (31/1/2019) di Jakarta.

Baca juga: Begini Cara Google Mendukung Ekonomi Digital Indonesia

"Masih banyak perusahaan yang tidak komit dan banyak yang tidak terintegrasi," tambah Mevira.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beda yang serius dan yang belum

Mevira melanjutkan, pada dasarnya yang membedakan antara perusahaan yang serius dan belum serius melakukan transformasi digital dapat dilihat dari sektor internal, yakni bagaimana mereka memanfaatkan tim IT dan tim Digital Strategy.

Perusahaan yang masih belum fokus pada transformasi digital, masih memisahkan kedua divisi tersebut menjadi dua entitas yang berbeda. Padahal menurutnya, tim IT dan tim Digital Strategy adalah satu kesatuan untuk membangun sebuah strategi korporasi.

"Di Indonesia, baru ada sekitar 30 persen perusahaan yang kami klasifikasikan sebagai 'digital determined' atau benar benar fokus pada transformasi digital jangka panjang," kata Mevira.

Baca juga: 2025, Ekonomi Digital Indonesia Diprediksi Bernilai Rp 1.400 Triliun

"Masih banyak perusahaan yang membedakan IT dan Digital Strategy, padahal itu adalah satu kesatuan untuk menjadi strategi digitalisasi korporasi," lanjutnya.

Kendati demikian, Mevira tidak menjabarkan lebih lanjut kategori perusahaan apa saja yang masih belum serius melakukan transformasi digital tersebut.

Secara keseluruhan, IDC meramalkan dalam beberapa tahun mendatang, digitalisasi akan semakin banyak diadopsi perusahaan seperti business development, atau untuk menjaring konsumen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.