Ketimbang "Chatting", Gen Z di Indonesia Lebih Suka Tatap Muka

Kompas.com - 14/02/2019, 17:42 WIB
Catherine Lian, Managing Director Dell EMC Indonesia, saat ditemui di kantor Dell EMC Indonesia di Jakarta, Kamis (14/2/2019)KOMPAS.com/ BILL CLINTEN Catherine Lian, Managing Director Dell EMC Indonesia, saat ditemui di kantor Dell EMC Indonesia di Jakarta, Kamis (14/2/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada yang menarik dari hasil studi Generasi Z ( Gen Z) bertajuk Gen Z: Masa Depan Telah Tiba, yang dipaparkan oleh perusahaan teknologi Dell EMC Indonesia, dalam sebuah acara di Jakarta, Kamis (14/2/2019).

Penelitian yang baru dirilis Dell itu antara lain mengungkap bahwa anak muda dari Gen Z di Indonesia -yakni mereka yang lahir setelah tahun 1996- ternyata lebih memilih untuk bertemu langsung dengan rekan kerja mereka daripada berkomunikasi jarak jauh lewat perantara.

Berdasarkan hasil riset, sebanyak 57 persen Gen Z Indonesia condong memilih komunikasi tatap muka (face-to-face) dibandingkan dengan komunikasi via chatting (17 persen), telepon (15 persen), e-mail (7 persen), dan SMS (3 persen).

Baca juga: Makin Banyak Gen Z di Indonesia yang Gemar Melancong Sambil Berfoto

Proporsi tersebut lebih tinggi daripada Gen Z di negara-negara Asia Tenggara secara umum.  Gen Z Asia Tenggara lebih memilih berkomunikasi tatap muka (43 persen), komunikasi via chatting (13 persen), telepon (29 persen), e-mail (10 persen), dan SMS (5 persen).

Dengan kata lain, Gen Z Indonesia bisa dikatakan memang lebih memilih berbicara secara langsung dengan rekan kerja mereka.  Lalu, mengapa mereka lebih memilih bertatap muka daripada komunikasi jarak jauh?

Karena tinggal dengan orang tua

Menurut Managing Director Dell EMC Indonesia, Catherine Lian,Gen Z Indonesia lebih memilih untuk komunikasi dengan bertatap muka lantaran ada dua faktor pemicu, yakni faktor budaya dan faktor kecemasan internal di dalam diri mereka.

Menurut Catherine, budaya tinggal bersama orang tua -yang menurut dia merupakan ciri tipikal orang Asia- berkontribusi terhadap kencenderungan Gen Z untuk bertemu langsung dengan rekan kerjanya.

Kebiasaan Gen Z di Indonesia dalam berkomunikasi ini secara tidak sadar diawali lewat komunikasi dengan orang tua dan kerabat lain secara tatap muka.

Baca juga: Siapa yang Lebih Percaya YouTube Ketimbang Buku? Ternyata Bukan Millenial

Di sisi lain, Catherine juga menambahkan, di negara selain Indonesia dan di luar Asia, misalnya Amerika Serikat, anak muda yang beranjak dewasa cenderung tidak tinggal dengan orang tua mereka.

"Jika dibandingkan dengan budaya negara AS dan Eropa, ketika seseorang sudah berumur 17-18 tahun, mereka harus hidup mandiri atau tidak tinggal dengan orang tua," jelas Catherine.

Dengan demikian, kewajiban bertemu muka itu pun tak muncul di sebagian benak Gen Z di negara Paman Sam.

Lebih dari sekadar chatting

Faktor kedua berasal dari kecemasan Gen Z dalam menghadapi masalah internal.

Menurut Catherine, meski Gen Z bisa dikatakan sudah "melek teknologi", namun kecemasan mereka akan soft skill dan pengalaman kerja yang kurang memicu Gen Z Indonesia ingin melakukan komunikasi tatap muka.

“Memang lebih mudah untuk menggali pengalaman dan pengetahuan tambahan dengan bertatap muka, daripada sekadar chatting," ujar Catherine.

Baca juga: Riset: Penetrasi Internet Indonesia Naik Jadi 56 Persen

"Mereka menyadari dan cemas akan kemampuan mereka, meski memiliki soft skill yang dibutuhkan oleh perusahaan, makanya mereka harus berkomunikasi face to face," tambahnya.

Hal itu dilakukan Gen Z Indonesia lantaran komunikasi tatap muka bisa memaksimalkan usaha mereka dalam mencari kemampuan dan keterampilan yang mereka anggap kurang.

Riset Gen Z: Masa Depan Telah Tiba diprakarsai oleh Dell melalui kerja sama dengan lembaga riset independen, Dimensional Research. Penelitian dilakukan dengan metode survei online terhadap 12.086 responden global dari 17 negara.

Sebanyak 723 responden berasal dari Indonesia dan mencakup pelajar sekolah menengah dan perguruan tinggi yang berumur 16 - 23 tahun. Periode waktunya dari bulan Agustus 2018 hingga September 2018 lalu.



Close Ads X