Kompas.com - 06/03/2019, 18:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada satu fitur yang berkurang pada Galaxy S10 ketimbang pendahulunya. Fitur tersebut adalah pemindai iris atau "iris scanner" yang berfungsi sebagai kunci keamanan.

Fitur pemindai iris ini digunakan untuk mengenali iris mata pengguna. Samsung pertama kali memperkenalkan fitur ini pada Galaxy Note 7 sampai Galaxy S9 dan Galaxy S9 Plus pada tahun lalu.

Namun pada trio Galaxy S10 yang dirilis tahun 2019 ini fitur ini dihilangkan. Mengapa demikian?

Menurut Head of IM Product Marketing Samsung Electronics Indonesia, Denny Galant, alasan fitur pemindai iris ditiadakan adalah untuk memaksimalkan tampilan layar agar bagian atasnya terlihat lebih tipis.

Baca juga: Pemindai Iris Bakal Hadir di Ponsel Menengah Samsung

Menurut Denny, fitur pemindai iris membutuhkan ruang untuk sensor. Dengan ditiadakannya fitur ini, maka ruang untuk sensor tersebut bisa dimaksimalkan untuk layar.

Galaxy S10 Plus di dalam kotak kemasannya.KOMPAS.com/ OIK YUSUF Galaxy S10 Plus di dalam kotak kemasannya.
"Karena kami ingin optimalkan layar Infinity-O. Semua ditarik ke atas. Pemindai iris itu ada sensornya dua di bagian atas, supaya layarnya jadi full maka kami cabut," kata Denny dalam acara peluncuran Galaxy S10 di kawasan Jakarta Selatan, Rabu (6/3/2019).

Kendati demikian menurut Denny, sebagai ganti pemindai iris ini Samsung menyematkan pemindai sidik jari ultrasonic untuk keamanan. Ia pun menjanjikan fitur ini juga tidak kalah aman ketimbang pemindai iris.

"Gantinya kami kasih ultrasonic fingerprint, yang gak kalah aman dari iris scanner," pungkas Denny.

Teknologi pemindai sidik jari ultrasonik ini diklaim lebih akurat dibanding pemindai sidik jari konvensional. Pasalnya teknologi ini bisa memindai sidik jari pengguna dengan pola 3D, berbeda dengan sidik jari biasa yang hanya memindai secara 2D.

Kabar ditiadakannya fitur iris scanner ini sendiri sejatinya sudah berembus sejak 2018 lalu. Samsung pertama kali mengaplikasikan teknologi ini pada Galaxy Note 7 (2016).

Sejak saat itu, lini Galaxy setelahnya yakni Galaxy S8, Galaxy Note 8 Galaxy S9 da Galaxy Note 9 juga menggunakan teknologi yang sama. Namun penggunaan fitur keamanan ini terhenti pada lini Galaxy S10 yang diluncurkan beberapa waktu lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.