Pendiri WhatsApp Ajak Hapus Akun Facebook

Kompas.com - 18/03/2019, 09:45 WIB
Ilustrasi Facebook The telegraphIlustrasi Facebook
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com — Pendiri WhatsApp Brian Acton mengajak para pengguna Facebook untuk menghapus akun mereka. Hal ini disampaikan Acton dalam sesi kuliah umum "Computer Science 181" di Universitas Standford, AS, pekan lalu.

 
Pada kesempatan itu, Acton membeberkan alasan mengapa dia memutuskan untuk meninggalkan Facebook setelah sebelumnya menjual WhatsApp ke raksasa jejaring sosial tersebut.

Dia juga mengkritik raksasa-raksasa teknologi Silicon Valley, termasuk Google, Apple, dan Facebook, yang dinilainya tak mampu memoderasi konten yang beredar di layanan mereka atau hasil search. Akibatnya, misinformasi pun marak.

Baca juga: Cerita di Balik Mundurnya Para Pendiri WhatsApp dari Facebook

 
"Perusahaan-perusahaan teknologi ini tidak dibekali dengan kemampuan membuat keputusan moderasi," ujar Acton seperti dirangkum KompasTekno dari TheVerge, Senin (18/3/2019).
 
"Parahnya lagi, kita memberikan mereka kemampuan tersebut. Kita menggunakan layanan mereka. Kita mendaftar di situs-situs milik Facebook. Maka, (sebaiknya) hapus Facebook, kan?" ujarnya. 

Acton sebenarnya sudah pernah melontarkan ajakan serupa pada Maret 2018. Ketika itu dia menyerukan tagar #deletefacebook setelah skandal kebocoran data jutaan pengguna Facebook mencuat ke permukaan.

Baca juga: Setahun Hengkang, Pendiri WhatsApp Blak-blakan Soal Perselisihan dengan Bos Facebook

Pria yang mendirikan WhatsApp bersama Jan Koum ini keluar dari Facebook selaku perusahaan induk pada November 2017, tiga tahun setelah Facebook mencaplok WhatsApp senilai 19 miliar dollar AS.

Dalam kuliah umum di Stanford, Acton menerangkan bahwa ia hengkang dari Facebook lantaran WhatsApp mulai direcoki dengan masuknya iklan sebagai upaya melakukan monetisasi. Acton juga mengaku tak sreg dengan kebijakan Facebook soal privasi pengguna.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber The Verge
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X