Pertama Kali, Langganan "Streaming" Video Lewati TV Kabel

Kompas.com - 26/03/2019, 17:15 WIB
Ilustrasi Netflix di smartphone. BloombergIlustrasi Netflix di smartphone.
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Layanan video streaming on-demand terus mengalami peningkatan popularitas sehingga jumlah langganannya kini tercatat sudah melewati TV kabel secara global untuk pertama kalinya

Hal itu diketahui dari sebuah riset yang dilakukan oleh Asosiasi Film Amerika (MPAA) yang bertajuk Theatrical and Home Entertainment Market Environment.

MPAA membeberkan data kondisi pasar box office dan hiburan di level rumahan (home entertainment). Secara spesifik, ada yang menarik di ranah industri home entertainment.

Baca juga: Netflix Kalahkan YouTube dalam Hal Ini

Berdasarkan data tersebut, dari tahun 2017 hingga 2018, jumlah langganan global untuk layanan streaming video, seperti Netflix, Hulu, dan sejenisnya, meningkat 27 persen ke angka 613,3 juta langganan.

Sementara itu, dalam kurun waktu yang sama, jumlah langganan TV kabel secara global tercatat sebesar 556 juta sehingga kalah dari langganan video steaming.

Ilustrasi jumlah langganan TV Kabel dan Langganan Video OnlineMPAA Ilustrasi jumlah langganan TV Kabel dan Langganan Video Online

Jumlah langganan video streaming menunjukkan tren terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir sehingga akhirnya melewati TV kabel dalam kurun waktu 2017-2018. Sementara itu, tren langganan TV kabel berangsur menurun.

Perlu ditambahkan bahwa, menurut MPAA, mayoritas orang yang berlangganan layanan streaming video juga berlangganan TV kabel. Dengan kata lain, satu orang bisa terhitung di dalam angka langganan streaming video sekaligus langganan TV kabel.

Turun tapi meningkat

Kemudian, meski jumlah langganan TV kabel terus berkurang, secara global, revenue TV berbayar di industri home entertainment justru meningkat, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Techspot, Selasa (26/3/2019).

Revenue TV kabel diketahui meningkat 6 persen (6,2 miliar dollar AS) ke angka 118 miliar dollar AS pada 2018. TV kabel juga masih merajai total revenue di antara platform hiburan rumahan lain, seperti streaming video dan TV satelit.

Baca juga: Kecepatan Streaming Video Diuji Global, Indonesia Termasuk Paling Buruk

Kendati begitu, jika perkembangan layanan streaming video ini terus meningkat, maka posisi teratas terkait total revenue di industri hiburan home entertainment bisa saja disabet oleh layanan streaming video,.

Selain jumlah pelanggan, ada pula data yang menyebut bahwa konsumen yang menikmati hiburan rumahan juga agaknya lebih melirik format digital dibandingkan format fisik (CD/DVD/disc).

Menurut MPAA, dari tahun 2017 hingga 2018, angka belanja konsumen untuk hiburan rumahan di ranah format digital meningkat 34 persen (6,3 miliar Dollar AS) ke angka 25,1 miliar dollar AS.

Sementara consumer spending untuk format fisik menurun 14 persen (1,1 miliar dollar AS) ke angka 7,3 miliar dollar AS.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber TechSpot
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X