Benarkah Kamera Ponsel Huawei Rancangan Leica?

Kompas.com - 02/04/2019, 09:12 WIB
Quad-cmaera Huawei P30 Pro Kompas.com/Wahyunanda Kusuma PertiwiQuad-cmaera Huawei P30 Pro

WETZLAR, KOMPAS.com - Kolaborasi Leica dengan Huawei sejak tahun 2013 membuat pecinta fotografi penasaran dengan hasil kerja sama dua vendor itu.

Sebab, bagi kalangan fotografer, Leica merupakan salah satu pabrikan kamera legendaris dan berpengaruh di dunia fotografi. Melalui Huawei, Leica mulai mengembangkan sayap ke smartphone.

Teknologi Leica pada lini Huawei bisa ditemukan di "P" series seperti P9, P20 atau P30 (non-lite) dan juga "Mate" series seperti yang paling baru, Mate 20. Tapi sebenarnya seberapa jauh peran Leica dalam pengembangan kamera ponsel Huawei?

Dalam sebuah sesi wawancara khusus di markas Leica di Kota Wetzlar, Jerman, Dr. Florian Weiler selaku Project Manager Optical Design Leica Camera AG mengungkap bahwa secara umum, andil Leica lebih banyak di sektor desain sistem kamera.

Baca juga: Huawei P30 Pro Resmi Meluncur dengan 4 Kamera dan "Zoom Periskop" 5X

"Dari Leica, mayoritas soal optical design dan kualitas, sementara bagian Huawei lebih banyak fokus pada algoritma dan software," papar Wailer.

Ia sesumbar bahwa ada sebuah tim khusus yang berkutat pada spesifikasi desain, teknologi optis, dan juga beberapa inovasi lainnya untuk dipasangkan ke ponsel Huawei.

Khusus untuk fitur 5x hybrid optical zoom di P30 Pro, ide ini ternyata datang dari tim riset dan pengembangan (RnD) Huawei, bukan Leica.

"Ya, jadi dari RnD kami sudah lama meriset tentang sensor optical zoom ini," jelas Changzhu Li, Vice President of Huawei CBG Smartphone Product Line.

Meski begitu, campur tangan Leica tetap berpengaruh cukup signifikan. Lebih spesifik lagi untuk quad-camera yang terpatri di punggung. Sebab, keterlibatan Leica tak termasuk di sektor kamera depan.

"Kami tidak bekerja secara langsung untuk kamera depan, kami fokus ke kamera utama," imbuh Weiler. Namun, Li mengaku sangat senang dengan peningkatan kamera depan pada lini P30.

Baca juga: Melihat Hasil Jepretan Kamera Zoom 5X Huawei P30 Pro

"Ya, itu (selfie) memang meningkat (kualitasnya), saya sangat senang. Tapi selfie itu tricky, karena gambar yang diambil disesuaikan dengan yang Anda mau bukan sesuai kenyataan," kelakar Li.

Campur tangan Leica tak cuma untuk gambar. Li juga sesumbar bahwa Leica turut terlibat dalam peningkatan fitur video. Hal ini tampak dari watermark Leica yang tertempel di sudut kiri video yang diambil dari kamera belakang.

Meski begitu, Weiler mengaku Leica tak terlalu banyak bekerja untuk kualitas gambar di video.

"Pembuatan algoritma (video) lebih banyak dilakukan Huawei," imbuhnya, melanjutkan paparan Li.

Tak ada logo Leica

Quad-camera di punggung P30 yang berjajar vertikal. Kamera paling bawah adalah 5x periscope zoom, di tengah wide angle 40 megapksel bukaan f/1.6, ultrawide 20 megapiksel berbukaan f/2.2, dan Time of Flight (ToF) untuk 3D depth scanning di bawah LED flash.Kompas.com/Wahyunanda Kusuma Pertiwi Quad-camera di punggung P30 yang berjajar vertikal. Kamera paling bawah adalah 5x periscope zoom, di tengah wide angle 40 megapksel bukaan f/1.6, ultrawide 20 megapiksel berbukaan f/2.2, dan Time of Flight (ToF) untuk 3D depth scanning di bawah LED flash.

Tertempelnya tulisan Leica di bagian bawah susunan lensa ponsel Huawei memang menjadi daya tarik tersendiri.  Namun ada satu hal yang mengganjal, yakni ketiadaan logo Leica di bagian punggung.

Soal hal tersebut Li enggan berkomentar banyak. Ia hanya mengelak telah memasangnya di kotak kemasan ponsel yang menggunakan kamera rancangan Leica. 

Baca juga: Huawei P30 Pro Sabet Gelar Ponsel Berkamera Terbaik dari DxOMark

"Kami telah memasangnya (logo Leica) di kotak kemasan," jawab Li.

Penyematan logi ini sejatinya lebih banyak berpengaruh untuk meningkatkan kepercayaan, khususnya pecinta fotografi. Maklum, logo "red dot" milik Leica telah menjadi simbol ikonik menyangkut kualitas dan gengsi pabrikan kamera tersebut. 

Namun tak banyak vendor smartphone yang menyematkan logo vendor kamera meski menggunakan teknologi kamera dari perusahaan terkait.

Nokia yang bekerjasama dengan Carl Zeiss juga tidak menggunakan badge biru milik pabrikan lensa itu, tapi hanya sebatas tulisan "Carl Zeiss" atau "Zeiss" saja. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X