XL Pelan-pelan Matikan Sinyal 2G

Kompas.com - 05/04/2019, 06:52 WIB
Ilustrasi ponsel tuashutterstock Ilustrasi ponsel tua

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Jumlah pengguna jaringan 2G yang kian menurun membuat operator seluler XL Axiata mulai mematikan jaringan 2G secara perlahan sejak 2018 lalu.

XL memperkirakan jaringan 2G miliknya akan mati total dalam kurun waktu dua sampai tahun tahun ke depan.

Menurut Chief Technology Officer XL Axiata, Yessie D. Yosetya, penonaktifan jaringan 2G milik XL Axiata dilakukan secara bertahap dari cluster ke cluster.

XL akan mematikan jaringan 2G di wilayah tertentu yang jumlah penggunanya semakin menyusut.

"Sudah dari tahun 2018. Dari tahun 2018 kami melakukan akselerasi depresiasi untuk 2G dan itu dengan melakukan shutdown 2G network. (penutupannya) per cluster jadi yang kami lihat adalah kalau traffic makin rendah baru tutup 2G-nya," kata Yessie.

Yessie menambahkan, nantinya jika penutupan jaringan 2G ini telah rampung, maka sisa frekuensi kosong yang semula digunakan jaringan 2G akan dialokasikan untuk dimanfaatkan oleh jaringan 4G.

"Jadi saat melakukan shutdown 2G, yang menjadi benefit adalah frekuensi jadi terbuka untuk kami re-farm. Nah yang kami re-farm untuk jaringan LTE. Jadi untuk 4G," kata Yessie.

Baca juga: Data Sumbang 80 Persen Total Pendapatan XL Axiata

Direktur Keuangan XL Axiata, Moh Adlan Bin Ahmad Tajuddin, juga mengatakan bahwa penonaktifan jaringan 2G secara bertahap ini dilakukan agar pengeluaran perusahaan jadi lebih efisien. Teknologi jaringan 2G, dianggap sebagai teknologi lawas yang berbiaya besar.

"Jaringan 2G teknologi lama. Tidak efisien. Kalau kami bisa shutdown 2G, kan kemudian bisa untuk 4G. Bisa meningkatkan kualitas 4G," kata Adlan.

Baca juga: XL Go Izi, Kartu Perdana Khusus Modem Harga Rp 5.000 per 1 GB

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X