TikTok Jadi Sarana Baru Musisi Populerkan Lagu

Kompas.com - 09/04/2019, 14:20 WIB

KOMPAS.com - Masih ingat saat YouTube menjadi sebuah paltform berjasa bagi karir beberapa musisi tenar saat ini? Sebut aja penyanyi Pop Justin Bieber, Shawn Mendes, Alessia Cara, dan masih banyak lagi.

Popularitas mereka menanjak berkat video-video yang mereka unggah di YouTube kala itu. Kini, paltform berbagi video pun mulai banyak bermunculan, meski saat ini masih didominasi YouTube.

Aplikasi asal China, TikTok bisa dibilang cukup fenomenal. TikTok memang sempat dikritik karena dianggap kurang mendidik. Tapi bagi yang bisa memanfaatkan, TikTok bisa membuahkan pundi-pundi.

Seperti YouTube, TikTok juga berjasa atas popularitas penyanyi rap pendatang baru bernama Montero "Lil Nas X" Hill. Namanya memang masih terbilang asing, belum setenar penyanyi pop yang disebutkan sebelumnya.

Namun mungkin saja, lagunya pernah tak sengaja Anda dengar di cuplikan meme yang beredar di TikTok atau media sosial lain. Pasalnya, lagu Hill berjudul "Old time Road" kerap menjadi latar belakang video meme.

Baca juga: TikTok Luncurkan Aplikasi Video Chat Mirip Instagram Stories

"Saya mempromosikan lagu sebagai meme selama beberapa bulan sampai akhirnya muncul di TikTok dan menjadi besar," ujar Hill.

"Saya cukup akrab dengan TikTok, saya selalu berpikir bahwa video-video tersebut sangat lucu. Ketika menjadi trending topic, itu adalah hal paling luar biasa bagi saya," akunya.

Menurut Hill, banyak orang yang mencoba menurunkan "Old Time Road" dari trending, tapi lagu tersebut malah semakin membumi. Berangkat dari TikTok, "Old Time Road" sukses menduduki nomor ke-15 di tangga lagu terpopuler dunia, Billboard's Top 100.

Tak ada royalti langsung

Tagar "#yeehaw" ala "Old Time Road" merajalela di ribuan video di TikTok. Video-video tersebut laris manis ditonton 67 juta kali. Meski banyak yang mencatut lagunya sebagai latar belakang meme, tapi Hill tidak mendapat royalti langsung dari penggunaan lagu tersebut.

Artinya, semua orang bebas menggunakan lagu tersebut secara cuma-cuma. Tapi, popularitas lagunya memberikan keuntungan secara finansial bagi Hill. Laman Spotify Hill pun kecipratan untung.

Kini, ada 65 juta orang yang mendengarkan lagu "Old Time Road" di Spotify, yang tentunya menjadi pundi-pundi baru bagi Hill.

Mengubah paradigma TikTok

Saking larisnya lagu Hill di TikTok, di mana hampir setiap hari selalu ada saja yang mengedarkannya, ia pun sangat berterima kasih kepada TikTok.

"Seharusnya saya membayar TikTok," kelakarnya.

Memang benar, Hill punya "hutang budi" ke TikTok. Tapi sejatinya, TikTok lah yang berutang banyak kepada Hill karena menggeser paradigma "buruk" TikTok. Kesuksesan "Old Town Road" membuktikan bahwa TikTok tak hanya paltform penyanyi lipsync atau tari-tarian yang tak jarang membuat sebagian orang mengernyitkan dahi.

Namun juga bukti bahwa TikTok pun bisa menjadi platform pamer bakat bagi musisi untuk memperkenalkan lagunya kepada pendengar, seperti yang diraih Hill. Hill tahu cara memantik penonton dengan lagu yang mudah diingat dan dieksplorasi menjadi meme.

Montero ?Lil Nas X? Hill berfoto di markas TikTokThe Verge Montero ?Lil Nas X? Hill berfoto di markas TikTok

Dirangkum KompasTekno dari The Verge, Senin (8/4/2019), Hill mengaku bahwa meme-meme yang beredar di Twitter membantunya untuk menentukan apa yang sebenarnya dicari para pendengarnya. Ia pun menyematkan bait yang berpotensi menjadi lelucon.

Lagu "Old Time Road" sejatinya tak terlalu baru. Lagu ini rilis Desember 2018, di mana selama periode itu, budaya "cowboy" sedang ramai diperbincangkan di ranah maya, khususnya di AS. Hal ini sesuai dengan lirik lagu itu yang banyak menggunakan kata horse (kuda) yang kemudian dikreasikan para TikTokers dengan koreografi ala cowboy.

Barulah pada bulan Februari 2019, lagu tersebut menjadi trending di TikTok. Lagu Hill semakin populer ketika dibuat versi remix-nya oleh penyanyi senior Billy Ray Cyrus.

Dari TikTok meluas ke YouTube, Twitter, dan Instagram

Hill bukan satu-satunya. Ada beberapa musisi lain yang ketiban tenar berkat meme dan TikTok.

Misalnya saja Absofacto debgan lagunya berjudul "Dissolve" dan Joji berjudul "Slow Dancing in the Dark" yang sempat menjadi tren di TikTok karena #MicrowaveChallenge. YouTube pun sering kebanjiran kompilasi video dari TikTok, ketika merujuk ke lagu-lagu tersebut .

Tak cuma YouTube, video meme dan lagu-lagu mereka juga singgah ke platform sebelah seperti Twitter dan Instagram. Dengan melebarnya sarana promosi ke platform lain, popularitas lagu-lagu tersebut juga turut meluas.

Tak ada monetisasi, exposure jadi andalan

Hanya saja, tak seperti YouTube atau Spotify, TikTok tak menawarkan monetisasi sebagai bentuk kompensasi dari lagu yang populer. Tapi exposure (pengenalan) yang didapat jauh lebih penting utnuk mendapatkan penghasilan secara tidak langsung, yang artinya melalui bantuan pihak lain.

Contohnya adalah lagu yang menjadi musik latar video-video "Hit or Miss Meme TikTok Challenge". Video-video dari TikTok tersebut disebarluaskan melalui video kompilasi di YouTube.

Salah satunya yang diunggah kanal "Best TikTok Challenge" berdurasi satu jam dan telah ditonton 3.221.787 kali sejak diunggah 9 januari 2019 lalu saat berita ini ditulis. Kabarnya, iLOVEFRiDAY yang membawakan lagu tersebut di laman TikTok-nya, mendapat royalti dari YouTube sebesar 150.000 dollar AS (Rp 2,1 miliar).

"Pada akhirnya, menjalin hubungan dengan TikTok lebih penting ketimbang harus meminta mereka membayar langsung untuk rekaman," jelas manajer iLOVEFRiDAY.

"Hal itu memberikan kami exposure, dan itulah yang kami butuhkan untuk mendorong brand kedepannya," lanjutnya. Hill pun sepakat atas hal itu.

"TikTok membantu mengubah hidup saya," ujar Hill dalam blog resmi TikTok. "TikTok membawa lagu saya ke beberapa pendengar berbeda dalam satu waktu," imbuh Hill.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.