Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pendiri Sekaligus Bos Foxconn Mundur Setelah 45 Tahun Memimpin

Kompas.com - 16/04/2019, 10:09 WIB

KOMPAS.com - Pendiri sekaligus pimpinan Foxconn, Terry Gou, berencana mundur dari jabatannya. Keputusan ini ia ambil setelah 45 tahun memimpin pabrikan teknologi raksasa di Taiwan tersebut dan menjadikannya orang terkaya di negara itu.

Gou akan mundur dari operasional perusahaan sehari-hari, namun tetap akan terlibat dalam pengambilan keputusan penting.

"Saya akan terlibat dalam keputusan besar perusahaan, tapi tidak terlibat dalam operasional sehari-hari," jelas Gou.

Ia mengatakan akan resmi mengundurkan diri dalam beberapa bulan kedepan sembari menunggu hasil perundingan dengan para pimpinan perusahaan.

Pengumuman resmi pengunduran dirinya akan disampaikan ke para pemegang saham dalam rapat tahunan bulan Juni mendatang.

Baca juga: Imbas Perang Dagang, Pabrikan Chip Eksodus dari China

Gou tidak mengatakan siapa yang akan menjadi penerusnya kelak. Tapi rumor menyebut nama Lu Sung-Ching, yang kini menjabat sebagai kepala Foxconn Interconnect Technology Ltd sebagai kandidat terkuatnya.

Gou mengatakan bahwa keputusannya untuk mundur adalah agar generasi selanjutnya bisa belajar dari dirinya.

"Saya sudah 69 tahun. Saya bisa mewariskan pengalaman saya selama 45 tahun ini." ungkap Gou, dirangkum KompasTekno dari The Verge, Selasa (16/4/2019).

"Itulah tujuan saya, memberikan kesempatan bagi para anak muda untuk segera belajar dan segera mengambil alih dan menggantikan posisi saya," imbuhnya.

Saat ini, Gau masih memiliki 9,4 persen saham di Foxconn. Beberapa pihak menilai Gou mengundurkan diri di saat yang kurang tepat bagi Foxconn.

Pasalnya, perusahaan yang bermarkas di Tucheng, Taipei, Taiwan tersebut sedang berusaha mengurangi tingkat ketergantungan pendapatannya dari Apple.

Para analis menaksir sekitar separuh dari pendapatan Foxconn berasal dari iPhone yang menjadi salah satu klien manufakturnya. Di sisi lain, Apple juga tengah goyang dalam bisnisnya.

Baca juga: Foxconn Resmi Bangun Pabrik di Amerika Serikat

Awal tahun 2019, CEO Apple mengumumkan kepada para pemegang saham bahwa permintaan iPhone melesu. Pertengahan tahun lalu, Foxconn juga mengumumkan pembukaan pabriknya di wilayah Mount Pleasant Wisconsin, Amerika Serikat.

Pabrik ini rencanaya akan memproduksi komponen layar LCD dengan mempekerjaan 13.000 orang. Bahkan, proses groundbreaking pabrik ini turut dihadiri Presiden AS Donald Trump.

Sayangnya, hampir setahun setelahnya, rencana Foxconn untuk pabrikan tersebut berubah-ubah dan akhirnya, banyak bangunan yang masih kosong. Setelah berita pengunduran diri Gou diumumkan, saham Foxconn ditutup 3,2 persen lebih tinggi pada Senin (15/4/2019).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber The Verge
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.