Ponsel Vivo Apex Diumbar di Jakarta, Kapan Dijual?

Kompas.com - 26/04/2019, 17:08 WIB
Smartphone Vivo Apex merupakan perangkat purwarupa yang dirancang tidak memiliki kamera depan, tombol fisik, dan colokan audio/charger. WAHYUNANDA KUSUMA/KOMPAS.COMSmartphone Vivo Apex merupakan perangkat purwarupa yang dirancang tidak memiliki kamera depan, tombol fisik, dan colokan audio/charger.

JAKARTA, KOMPAS.com - Vivo memamerkan ponsel unika Vivo Apex 2019 di Jakarta dalam sebuah acara diskusi bersama beberapa awak media dan pengamat gadget pada Jumat, (26/4/2019).

Seperti pendahulunya, Vivo Apex 2019 membawa terobosan teknologi yang dikembangkan oleh tim riset dan pengembangan (R&D) Vivo.

Untuk tahun ini, Vivo Apex mengusung konsep yang unik karena menanggalkan semua tombol fisik dan lubang. Alhasil, terciptalah ponsel berbodi mulus dengan layar penuh tanpa "notch" atau poni.

Ini bukanlah pertama kalinya Vivo memamerkan Vivo Apex di Indonesia. Namun tetap saja, tebersit kecurigaan apakah Vivo akan meluncurkan Vivo Apex dalam wujud ponsel komersil di tanah air?

"Tidak menutup kemungkinan," jawab Yoga Samiaji - Senior Product Manager PT Vivo Mobile Indonesia.

Menurut Yoga, dari sisi teknologi yang dibuat Vivo sudah siap, namun perlu dipastikan lagi apakah infrastruktur dan pasar di Indonesia sudah siap menerima teknologi baru.

"Kalau belum siap, ya, kita enggak keluarkan atau mungkin fiturnya akan kita ambil satu untuk dipasang ke seri yg dijual di Indonesia," terang Yoga.

Ia menyontohkan teknologi in-display fingerprint dan pop-camera yang sudah muncul di Vivo Apex sebelumnya, akhirnya diterapkan untuk V15 Pro dan tersedia di tanah air. Jika melihat tahun lalu, sebagain besar fitur unggulan di Vivo Apex terwujud di Vivo Nex.

Baca juga: Vivo Rilis Nex Dual Display Edition, Smartphone dengan 2 Layar

Hanya saja, seri ini tidak dijual di Indonesia, hanya tersedia di China dan India.

"Karena semua market berbeda-beda kebutuhannya. Nex itu besar di China dan India, cuma mungkin di Indonesia kita melihatnya masih bisa terpenuhi dengan V series," ujar Tyas Tyas K. Rarasmurti, PR Manager PT Vivo Mobile Indonesia.

Bisa dikatakan, Vivo Apex ini adalah teaser dari fitur-fitur di ponsel Vivo ke depannya.
Ponsel ini memang tidak dijual secara komersil di pasaran. Beberapa fitur mutakhir ditanamkan di purwarupa ponsel ini.

Misalnya sensor Touch Sense untuk mengganti fungsi tombol fisik. Ada pula full-display fingerprint scanner, di mana area pemindai sidik jari membentang ke seluruh permukaan layar.

Teknologi ini juga bisa merekam dua jari secara bersamaan. Vivo juga mengganti colokan pengisi daya dengan fitur MagPort yang terletak di area bawah punggung.

Baca juga: Tidak Punya Tombol dan Colokan, Bagaimana Cara Pakai Ponsel Vivo Apex?

Vivo Apex menjadi ponsel pertama Vivo yang memiliki jaringan 5G yang didukung chipset Snapdragon 855.

Chipset tersebut dipadu dengan RAM 12 GB dan media internal 512 GB. Karena masih purwarupa, spesifikasinya tentu bisa berubah. Di luar spesifikasi tersebut Vivo Apex 2019 fokus pada pengembangan desain yang diberi nama "Super Unibody".

"Apex 2019 ini memang fokusnya lebih kepada core ponsel itu ada di layar", ungkap Yoga

Bagian layar bersih tanpa bingkai atau notch sementara bagian punggung berbalut material kaca. Hanya saja, Vivo masih menyisakan "PR" untuk menempatkan kamera depan.




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X