Orang Indonesia Banyak Beli Smartphone di Gerai "Offline"

Kompas.com - 09/05/2019, 09:55 WIB
Seorang calon pembeli smartphone di gerai Erafone di Jakarta.KOMPAS.com/Reska K. Nistanto Seorang calon pembeli smartphone di gerai Erafone di Jakarta.
JAKARTA, KOMPAS.com - Konsumen di Indonesia lebih banyak membeli smartphone di gerai fisik ( offline) ketimbang online.
 
Survei Google tentang Smartphone Insight 2019 mengungkap 69 persen calon pembeli smartphone di Indonesia bertandang ke toko offline langsung untuk membeli ponsel baru.
 
"Salah satu alasannya, orang itu masih butuh personal touch (pengalaman memegang produk langsung) karena ini kan termasuk barang mahal," jelas Yudistira Nugroho, Senior Industri Analis Tech & Telco Google Indonesia, Rabu (8/5/2019). 
 
Selain itu, tidak semua calon pembeli smartphone langsung memahami antarmuka calon ponsel barunya. Sebab, masih dari survei yang sama, satu dari dua calon pembeli ponsel akan membeli merek ponsel yang berbeda dari yang sudah dimiliki.
 
Artinya, setting antarmuka kemungkinan besar akan berbeda sehingga mereka akan mempelajarinya langsung.

Baca juga: Fitur yang Paling Dipertimbangkan Orang Indonesia Sebelum Membeli Ponsel

 
"Untuk setting handphone baru belum semua orang fasih lah. Apalagi kalau mereka mau setting provider baru dengan bundling, mereka harus ke gerai offline", lanjut Yudis. 
 
Kendati persentase gerai offline lebih besar, Yudis mengakui bahwa pertumbuhan pembelian secara online juga tidak bisa dianggap remeh. 
 
" Online itu 30 persen udah growth kenceng si. Mungkin bisa dikatakan double dari tahun 2017 ke tahun 2019," jelas Yudis.
 
Pertumbuhan ini salah satunya didorong oleh skema penjualan flash sale yang kerap dilakulan beberapa vendor bekerja sama dengan e-commerce.

Tren masa mendatang

 
Hal senada juga diungkap Director Marketing Erajaya Group Djatmiko Wardoyo yang juga bergabung dalam diskusi ini. 
 
"Dalam pengamatan kami, memang besarannya (pembeli di toko offline) dari lima tahun lalu itu kecil sekali," kata pria yang akrab disapa Koko itu.

Baca juga: 5 Besar Penguasa Pasar Smartphone Dunia di Kuartal Pertama 2019

"Sekarang ada angkanya terlihat besar, tapi dibanding keseluruhan pasar di Indonesia relatif kecil, masih satu digit tapi tumbuh memang, 5-10 tahun mendatang bakal gede," lanjutnya.

 
Ia meyakini bahwa pembelian ponsel via online akan menjadi tren di masa mendatang, namun tidak saat ini. Salah satu alasannya ada di skema pembayaran online dengan kartu kredit dan belum siapnya infrastruktur serta masyarakat. 
 
"Kartu kredit di Indonesia ada berapa sih? Cuma 17-18 juta berdasarkan jumlahnya, bukan berdasarkan pemegang kartunya," imbuh Koko. 
 
"Kita belum matang untuk jadi pasar online sebenarnya, karena infrastrukturnya belum benar-benar siap, belum massal seperti di China," pungkas Koko.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X