Remaja Malaysia Bunuh Diri Setelah Bikin "Polling" di Instagram Stories

Kompas.com - 17/05/2019, 11:03 WIB

Sementara Kepala Kebijakan Publik Instagram, Karina Newton mengatakan bahwa polling yang dilakukan oleh pelaku sebelum bunuh diri, sejatinya sudah melanggar pedoman komunitas Instagram.

Baca juga: Fitur Bunuh Diri di iPhone Terbukti Sukses

Pasalnya, semua konten terkait kekerasan dan bunuh diri sudah diharamkan oleh Instagram.

Dikutip KompasTekno dari The Guardian, Kamis (16/5/2019), kasus bunuh diri atas pengaruh konten di media sosial seperti ini sejatinya bukan yang pertama kali terjadi.

Pada 2017 lalu, seorang remaja perempuan 14 tahun asal Inggris bernama Molly Russels melakukan bunuh diri. Kedua orang tuanya menemukan akun Instragram milik anaknya mengandung konten-konten negatif terkait depresi dan bunuh diri.

Pada bulan Februari lalu, Instagram membuat sebuah kebijakan baru terkait konten yang sensitif dan mengandung kekerasan.

Instagram memblokir gambar dan konten yang berkaitan dengan aksi melukai diri sendiri dari platform-nya. Alasannya tak lain untuk menjaga keamanan para pengguna yang sangat rentan.

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu. Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada. Berikut daftar layanan konseling yang bisa Anda kontak maupun untuk mendapatkan informasi seputar pencegahan bunuh diri:

Gerakan "Into The Light"

Facebook: IntoTheLightID
Twitter: @IntoTheLightID
Email: intothelight.email@gmail.com
Web: intothelightid.wordpress.com

Save yourself

Facebook: Save Yourselves
Instagram: @saveyourselves.id
Line: @vol7047h
Web: saveyourselves.org

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.