Kompas.com - 11/06/2019, 12:31 WIB

KOMPAS.com - Huawei yang tengah "dihajar" habis-habisan oleh Amerika Serikat, justru mendapat perlakuan berbeda dari pemerintah Rusia. Operator seluler terbesar di Rusia, yakni Mobile TeleSystem (MTS) dan Huawei sepakat mulai membangun jaringan 5G.

Dalam perjanjian tersebut, MTS dan Huawei akan mulai mengembangkan dan menguji coba jaringan 5G pada tahun 2020 mendatang. Kesepakatan tersebut disaksikan langsung oleh kedua pemimpin negara, yakni Vladimir Putin dan Xi Jinping.

Kesepakatan ini dilakukan dalam kunjungan presidan China, Xi Jinping ke Moskow pada awal Juni 2019 lalu.

Perjanjian itu ditandatangani oleh Chairman Huawei, Guo Ping dan CEO MTS, Alexander Kornya. Menurut Kornya, kesepakatan ini merupakan kerja sama strategis untuk meluncurkan jaringan generasi kelima dalam waktu dekat.

Baca juga: Ponsel Huawei Berikutnya Tidak Bisa WhatsApp, Facebook, dan Instagram

"Kami berdua memberi sebuah momentum untuk melakukan kerja sama strategis antara kedua perusahaan di bidang teknologi yang tinggi. Sehingga dapat membangun sebuah fondasi untuk peluncuran 5G komersial di Rusia dalam waktu dekat," kata Kornya.

Dikutip KompasTekno dari Cnet, Selasa (11/6/2019), senada dengan Kornya, Guo Ping pun tampak optimistis dengan kerja sama ini. Guo mengatakan, Huawei memiliki lebih dari 16.000 paten yang akan membawa perusahaan asal China itu menjadi nomor satu di seluruh dunia.

"Kami berharap bahwa upaya bersama ini akan membantu Rusia memasuki era 5G dengan lebih cepat," ungkapnya.

Kerja sama ini tentu membuat perang dingin antara Rusia dan Amerika Serikat menjadi lebih panas. Sebagaimana diketahui, Rusia dan Amerika Serikat adalah dua negara besar yang saling berseteru layaknya dua kutub yang berbeda.

Baca juga: 8 Fakta Penangguhan Lisensi Android Ponsel Huawei

Bagi Huawei, kesepakatan ini adalah angin segar di tengah tekanan dari Amerika Serikat. Pemerintah AS yang memasukkan nama Huawei ke dalam daftar hitam membuat Huawei tak bisa membeli segala macam komponen, baik software maupun hardware dari perusahaan AS tanpa seizin pemerintah setempat.

Kebijakan itu menjadi pukulan telak bagi Huawei. Tak hanya menjadi sandungan bagi Huawei sebagai penyedia infrastruktur jaringan, divisi bisnis smartphone Huawei pun turut merasakan imbasnya.

Huawei berpotensi kehilangan lisensi Android yang diberikan oleh Google. Tak hanya itu, belum lama ini, sejumlah aplikasi dari Facebook pun akan dilarang dipasang secara bawaan pada ponsel Huawei di masa depan.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNET



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

20.000 Karyawan Foxconn Resign, Produksi iPhone Diprediksi Terhambat

20.000 Karyawan Foxconn Resign, Produksi iPhone Diprediksi Terhambat

e-Business
Cerita Pengguna iPhone BM Akali IMEI Diblokir dengan Kartu Smarfren

Cerita Pengguna iPhone BM Akali IMEI Diblokir dengan Kartu Smarfren

e-Business
Pengguna iPhone 'Ex Inter' Ramai Keluhkan 'No Service', IMEI Kena Blokir?

Pengguna iPhone "Ex Inter" Ramai Keluhkan "No Service", IMEI Kena Blokir?

Gadget
Hal yang Harus Diperhatikan Terkait Data Center Pasca-Berlakunya UU PDP

Hal yang Harus Diperhatikan Terkait Data Center Pasca-Berlakunya UU PDP

Internet
Fitur Baru Google Messages Mirip WhatsApp

Fitur Baru Google Messages Mirip WhatsApp

Software
Ookla: Kecepatan 5G iPhone 14 Pro Max Paling Kencang dari yang Lain

Ookla: Kecepatan 5G iPhone 14 Pro Max Paling Kencang dari yang Lain

Internet
Twitter Bakal Punya Centang Kuning dan Hijau

Twitter Bakal Punya Centang Kuning dan Hijau

Software
487 Juta Data WhatsApp Diduga Bocor, Ada Data Pengguna Indonesia

487 Juta Data WhatsApp Diduga Bocor, Ada Data Pengguna Indonesia

Internet
[POPULER TEKNO] Data 487 Juta Pengguna WhatsApp Bocor | AS Larang Impor Produk Huawei dan ZTE | 6 Tanda WA Diblokir Seseorang

[POPULER TEKNO] Data 487 Juta Pengguna WhatsApp Bocor | AS Larang Impor Produk Huawei dan ZTE | 6 Tanda WA Diblokir Seseorang

Internet
Pengertian Ubuntu, Sejarah, dan Fungsinya

Pengertian Ubuntu, Sejarah, dan Fungsinya

Software
Link Download Twibbon Hari Menanam Pohon Indonesia 2022 dan Cara Pakainya

Link Download Twibbon Hari Menanam Pohon Indonesia 2022 dan Cara Pakainya

Internet
Data 130.000 Pengguna WhatsApp di Indonesia Diduga Bocor dan Dijual Online

Data 130.000 Pengguna WhatsApp di Indonesia Diduga Bocor dan Dijual Online

Software
Samsung Galaxy S23 Pakai Chip Snapdragon 8 Gen 2 'Istimewa'?

Samsung Galaxy S23 Pakai Chip Snapdragon 8 Gen 2 "Istimewa"?

Gadget
Data 487 Juta Pengguna WhatsApp Global Diduga Bocor dan Dijual Online, Indonesia Termasuk

Data 487 Juta Pengguna WhatsApp Global Diduga Bocor dan Dijual Online, Indonesia Termasuk

Software
8 Fitur Tersembunyi Netflix, dari Matikan Autoplay hingga Hemat Data

8 Fitur Tersembunyi Netflix, dari Matikan Autoplay hingga Hemat Data

Software
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.