Huawei Mulai Tebar "Pancang" Pengganti Android

Kompas.com - 13/06/2019, 11:57 WIB
CEO Huawei Rochard Yu saat ditemui usai peluncuran P30 di Paris.Kompas.com/Wahyunanda Kusuma Pertiwi CEO Huawei Rochard Yu saat ditemui usai peluncuran P30 di Paris.

KOMPAS.com - Sistem operasi pengganti Android yang disiapkan Huawei kabarnya memasuki babak baru. Piranti lunak yang disebut "Hongmeng" OS itu telah didaftarkan patennya di beberapa negara.

Di China, merek dagang sistem operasi ini sudah lebih dulu didaftarkan pada Agustus tahun lalu di Kantor Kekayaan Intelektual China. Patennya baru disetujui hampir setahun kemudian, tepatnya pada 14 Mei 2019.

Huawei turut mengajukan paten merek dagang "Hongmeng" di beberapa lembaga paten di beberapa negara Asia dan Eropa. Beberapa di antaranya adalah Kanada, Meksiko, Spanyol, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, Peru, Turki, Filipina, dan beberapa negara Eropa lain.

Merek dagang yang berkaitan dengan nama Huawei juga diajukan di negara-negara itu. Mereka diklasifikasi ke dalam sub-kategori, termasuk sistem operasi yang mirip dengan pengajuan paten di China, demikian dilansir KompasTekno dari Gizchina, Kamis (13/6/2019).

Sistem operasi "Hongmeng" akan disiapkan untuk perangkat yang universal. Artinya, sistem operasi tersebut tidak hanya menjalankan ponsel, tapi juga tablet, laptop, smartwatch, wearable device, dan IoT.

Baca juga: Huawei Siapkan Hongmeng untuk Pengganti Android

Beda nama

Diwartakan Business Today, Huawei menyiapkan dua nama untuk sistem operasi besutannya sendiri. Konon, untuk pasaran China akan mennggunakan "Hongmeng OS" sementara versi globalnya akan disebut "Oak OS".

Sebelum mengerucut menjadi dua nama, Huawei diketahui telah mendaftarkan paten dengan nama ArkOS di Badan Kekayaan Intelektual Uni Eropa.

CEO Huawei, Richard Yu Chengdong mengatakan akan merilis sistem operasi ini pada kuartal ketiga atau sekitar bulan Agustus atau September mendatang.

Baca juga: Ponsel Huawei Berikutnya Tidak Bisa WhatsApp, Facebook, dan Instagram

Efek perang dagang AS-China

Seperti diketahui, Huawei menjadi "bulan-bulanan" perang dagang antara AS-China, di mana Presiden Donald Trump memasukan Huawei ke dalam entinty list atau daftar hitam.

Masuknya Huawei ke dalam daftar tersebut membuat perusahaan asal Negeri Paman Sam undur diri dari urusan bisnis dengan Huawei dengan dalih mematuhi kebijakan negara.

Salah satunya adalah Google yang menjadi pemasok sistem operasi Android untuk ponsel Huawei. Langkah yang sama diikuti pula oleh Microsoft, produsen Windows yang digunakan sebagai sistem operasi laptop Huawei.

Baca juga: Bagaimana Nasib Smartphone Huawei jika Google Tarik Lisensi Android?

Yu sempat mengatakan bahwa Huawei sudah mengantisipasi efek perang dagang ini dengan menyiapkan sistem operasi bikinan sendiri yang mulai dikembangkan tahun 2012.

Tidak menutup kemungkinan sistem operasi buatan Huawei akan bisa diaplikasikan di perangkat non-Huawei yang selama ini kompatibel dengan Android.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X