Huawei Bikin Aplikasi Peta Pesaing Google Maps, Meluncur Oktober

Kompas.com - 15/08/2019, 10:18 WIB
Booth Huawei di MWC 2019. KOMPAS.com/Gito Yudha PratomoBooth Huawei di MWC 2019.
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com — Setelah membuat sistem operasi alternatif Android, Huawei juga turut meniru aplikasi lain yang dimiliki Google. Kali ini, Huawei merancang sebuah peta digital serupa Google Maps yang akan dirilis Oktober mendatang.

Aplikasi peta digital bernama " Map Kit" tersebut juga memiliki kemampuan menggambarkan wilayah secara rinci. Bedanya, Map Kit tidak akan tersedia secara langsung untuk konsumen.

Baca juga: Huawei Resmikan Hongmeng, Sistem Operasi Pengganti Android

Menurut sumber internal, Map Kit dirancang untuk para pengembang agar dapat membuat aplikasi tertentu yang memanfaatkan kemampuan peta itu.

Menariknya layanan ini dikembangkan Huawei melalui kerja sama dengan dua perusahaan dari negara yang kerap berseteru, yakni Rusia dan Amerika Serikat.

Map Kit dikembangkan lewat kemitraan dengan Yandex, sebuah perusahaan asal Rusia serta kerja sama dengan Booking Holdings, sebuah situs khusus perjalanan yang berasal dari Amerika Serikat.

Dihimpun KompasTekno dari Gizmochina, Kamis (15/8/2019), Map Kit akan terhubung dengan layanan pemetaan lokal dan tersedia dalam 40 bahasa. Map Kit juga akan menjangkau setidaknya 150 negara dan wilayah.

Dalam proses pemetaan aplikasi Map Kit ini, Huawei akan memanfaatkan jaringan pemancar sinyal ponsel (BTS) di beberapa negara guna menentukan posisi satelit dalam pemetaannya.

Fitur mirip Google Maps

Map Kit juga dibekali dengan sejumlah fitur yang mirip dengan milik Google Maps. Peta digital ini akan menyediakan informasi kondisi lalu lintas secara real time, sistem navigasi, hingga dukungan peta berbasis Augmented Reality (AR).

Map Kit akan hadir dengan serangkaian aplikasi lain yang dikembangkan Huawei, seperti Site Kit, Location Kit, dan Drive Kit. Namun, Huawei sendiri tidak menerangkan apakah aplikasi ini akan hadir di seluruh sistem operasi atau tidak.

Sebelumnya, Huawei juga telah menciptakan sebuah sistem operasi alternatif Android. Sistem operasi bernama Hongmeng atau Harmony itu diciptakan mengingat hubungan Huawei dan Amerika Serikat yang masih panas.

Beberapa waktu lalu, nama Huawei masuk dalam daftar entity list yang dikeluarkan pemerintah AS.

Baca juga: Huawei Berencana Restrukturisasi agar Tak Tergantung pada AS

Perusahaan yang masuk dalam daftar tersebut tidak diperkenankan membeli produk dalam bentuk apa pun, baik perangkat keras maupun lunak, dari perusahaan AS, tanpa izin pemerintah sebelumnya. 

Alhasil, Huawei sempat terancam kehilangan lisensi sistem operasi Android yang notabene merupakan produk dari Google-perusahaan asal Amerika Serikat. Layanan Google, seperti Google Maps dan Gmail, juga terancam tak bisa hadir di ponsel Huawei.

Tak mengherankan jika kemudian Huawei juga "meniru" serangkaian aplikasi lain yang ada pada Android, seperti Map Kit ini. Hal tersebut bisa jadi sebagai langkah antisipasi dari Huawei jika kemudian perusahaan asal China ini kembali diboikot AS. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Gizmochina
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X