Studi: Wireless Charging Bisa Mengurangi Umur Baterai Ponsel

Kompas.com - 19/08/2019, 15:23 WIB
iPhone 8 dan wireless charging AppleiPhone 8 dan wireless charging
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Wireless charging alias pengisian baterai nirkabel sudah menjadi fitur yang umum ditemukan di ponsel masa kini, khususnya kelas flagship. Meski praktis, metode ini ternyata bisa mengurangi umur baterai.

Setidaknya itulah temuan sebuah studi yang dilakukan oleh komunitas American Chemical Society (ACS). Dalam laporan studinya, ACS memaparkan hasil uji perangkat iPhone 8 dengan charger berkabel dan wireless charger berstandar Qi.

Dari sini ditemukan bahwa pengisian baterai secara nirkabel ternyata menimbulkan panas lebih tinggi dibandingkan charger berkabel konvensional. Suhu berlebih diketahui merupakan "musuh" baterai.

Baca juga: Cara Hemat Baterai Android Seperti Ini Justru Bikin Boros

"Temperatur bisa mempengaruhi state-of-health baterai dengan signifikan selama masa pakainya," tulis ACS. Dengan kata lain, semakin panas baterai, maka umurnya juga akan semakin berkurang.

Kenapa pengisian baterai nirkabel menghasilkan panas lebih tinggi? ACS mengatakan sebabnya antara lain karena wireless charger mengalami kontak fisik dengan ponsel. Padahal, baik charger maupun ponsel sama-sama menghasilkan panas. Walhasil, suhu pun meningkat.

Thermal imaging dalam studi American Chemical Society memperlihatkan iPhone 8 yang diisi baterainya dengan wireless charging mengalami panas lebih tinggi dibanding charger berkabel. Apabila posisinya meleset, panas yang timbul lebih tinggi lagi. American Chemical Society Thermal imaging dalam studi American Chemical Society memperlihatkan iPhone 8 yang diisi baterainya dengan wireless charging mengalami panas lebih tinggi dibanding charger berkabel. Apabila posisinya meleset, panas yang timbul lebih tinggi lagi.

Kondisinya akan bertambah buruk apabila ponsel tidak ditempatkan tepat di tengah wireless charger, misalnya terlalu ke pinggir sehingga meleset dari kumparan (coil) pengisi daya.

Ini akan memaksa pengisi daya nirkabel meningkatkan keluaran daya untuk mengkompensasi sehingga lebih jauh menaikkan suhu.

Baca juga: Tips Memaksimalkan Daya Tahan Baterai Smartphone

Karena itu, apabila menggunakan wireless charger, sebaiknya tempatkan ponsel di posisi ideal dan jangan memakainya selagi mengisi baterai (parasitic load) karena hal ini juga bisa berkontribusi mengurangi umur batera.

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Phone Arena, Senin (19/8/2019), studi ACS tidak menjelaskan soal efek reverse wireless charging di mana ponsel mengsi daya perangkat lain secara nirkabel. Tak disinggung pula soal fast charging.

Studi ACS selengkapnya soal wireless charging yang bisa mengurangi umur baterai dapat dilihat di tautan berikut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X