Ini Rencana Huawei Jika Dilarang Pakai Android

Kompas.com - 27/08/2019, 20:09 WIB
James Lu, Senior Manager EMUI Product Marketing Huawei memamerkan EMUI 10 di ponsel Huawei, Selasa (27/8/2019). KOMPAS.com/Wahyunanda Kusuma PertiwiJames Lu, Senior Manager EMUI Product Marketing Huawei memamerkan EMUI 10 di ponsel Huawei, Selasa (27/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah AS telah memperpanjang penangguhan hukuman Huawei, setelah diblokir pada Mei lalu. Penangguhan hukuman kedua ini berlaku 90 hari ke depan, setidaknya hingga November 2019.

Namun, apa skenario Huawei apabila penangguhan hukuman kedua ini tidak lagi diperpanjang, dan Huawei benar-benar dilarang berbisnis dengan perusahaan AS?

"Tergantung produk, tapi saat ini kami akan terus mengembangkan HarmonyOS dan terus meningkatkannya," ujar James Lu, Senior Manager EMUI Product Marketing Huawei, dalam acara temu media di Jakarta, Selasa (27/8/2019).

Namun, tidak menutup kemungkinan, perangkat ponsel Huawei dengan OS Android yang sudah beredar saat ini, bisa di-upgrade ke HarmonyOS.

Baca juga: Huawei Masih Bisa Bernafas di AS 90 Hari Lagi

Android akan tetap menjadi prioritas utama Huawei sebagai sistem operasi smartphone dan tabletnya saat ini. Sebab, menurut James, Android memiliki ekosistem smartphone yang sudah baik dan stabil.

"Butuh waktu untuk membangun ekosistem baru. Jadi untuk sementara, pengguna bisa terus menggunakan Android, sementara di saat yang bersamaan kami membangun ekosistem," lanjut James.

HarmonyOS akan menjadi pilihan terakhir Huawei apabila pemerintah AS benar-benar melakukan pemblokiran. Opsi itu pun baru akan dipilih pada detik-detik terakhir.

Baca juga: Huawei Tegaskan HarmonyOS Bukan Pengganti Android

"Kami akan membuatnya lebih siap ketika kami membutuhkannya, tapi tidak untuk sekarang," lanjutnya.

Ia pun belum mengetahui bagaimana bentuk HarmonyOS apabila suatu hari tersemat di smartphone Huawei. Akan tetapi, menurutnya tidak akan berbeda jauh dengan sistem operasi Android saat ini.

"Karena bentuk sistem operasinya sudah sedemikian rupa. Terlepas dari bentuk hardware yang berbeda, kami mencoba untuk mempertahankan sistem yang sudah ada dengan memberikan UX yang lebih baik," tambahnya.

Soal pemblokiran, James mengatakan selama masa penangguhan tidak ada negosiasi yang dilakukan Huawei ke pemerintah AS. Sebab, masalah ini bersifat politis.

Baca juga: Kapan Ponsel HarmonyOS Huawei Meluncur?

"Itu masalah antar-pemerintah. Kami perusahaan, bukan pemerintah," jelasnya.

Setelah Huawei dan afiliasinya masuk entity list, pemerintah AS sempat memberikan penangguhan hukuman selama 90 hari. Penangguhan pertama itu berakhir pada 19 Agustus 2019.

Selama 90 hari, Huawei diperkenankan membeli komponen buatan AS, memperbarui perangkat lunak untuk handset, serta melakukan pemeliharaan peralatan jaringan. Setelah penangguhan pertama berakhir, AS memperpanjang "nafas" Huawei selama 90 hari ke depan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X