Algoritma Diubah, Aplikasi Apple Bakal Jarang Muncul di App Store

Kompas.com - 11/09/2019, 20:02 WIB
Ilustrasi logo App Store di iPhone 9to5MacIlustrasi logo App Store di iPhone
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Aplikasi bikinan Apple sering muncul di App Store untuk perangkat iOS. Ke depan, software dari sang pabrikan mungkin bakal lebih jarang nongol di toko aplikasinya sendiri tersebut.

Ini karena Apple dengan sengaja telah mengubah algoritma cara kerja App Store supaya lebih banyak menampilkan aplikasi bikinan pihak ketiga.

Adapun perubahan algoritma yang diterapkan oleh Apple mencakup penghapusan sistem yang mencatat peringkat aplikasi berdasarkan intensitas hasil pencarian dan jumlah klik.

Baca juga: Akhirnya, iPhone Punya Fast Charger Juga

Menurut pihak Apple, intensitas sebuah aplikasi muncul dalam hasil pencarian sendiri berpengaruh kepada peringkat aplikasi tersebut di App Store lantaran algoritma toko aplikasi ini melihat aplikasi yang paling banyak dicari dan diklik.

Selain itu, Apple juga menghapus fitur "grouping" di dalam algoritma App Store. Seperti namanya, fitur grouping ini mengelompokkan sejumlah aplikasi yang berasal dari pengembang yang sama.

Ketika pengguna memasukkan kata kunci "music", misalnya, maka mereka akan disodorkan dengan aplikasi Apple Music beserta sejumlah aplikasi lain dari Apple yang bisa jadi tidak berkaitan dengan kata kunci tadi, alih-alih aplikasi pihak ketiga yang memang relevan. 

Hal itu tak akan terjadi lagi karena perubahan algoritma. Kendati begitu, fitur grouping ini masih aktif untuk para pengembang aplikasi pihak ketiga. Artinya, hanya aplikasi-aplikasi Apple saja yang terkena imbas penghapusan fitur grouping.

Dugaan monopoli

Kenapa pula Apple mau repot-repot mengubah App Store untuk melengserkan aplikasinya sendiri? Ada dugaan sebabnya berkaitan dengan tudingan monopoli yang dilontarkan terharap sang pembuat iPhone itu.

Dengan sering muncul di urutan teratas hasil pencarian, aplikasi Apple secara otomatis jadi lebih sering dilihat dibandingkan aplikasi bikinan developer pihak ketiga.

Sebab, pengguna App Store harus menggulirkan layar mereka untuk sekadar melihat deretan aplikasi bikinan pihak lain.

Baca juga: Ini Harga dan Spesifikasi iPhone 11, iPhone 11 Pro, Serta iPhone 11 Pro Max

Dengan sendirinya hal ini menyebabkan ketidakadilan antara aplikasi buatan Apple dan pengembang third party yang jadi sulit bersaing. Keadaan macam demikian bisa membuat developer iOS jadi jengah.

Spotify, misalnya, pada Maret lalu menggugat Apple karena merasa dicurangi di App Store, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari The New York Times, Rabu (11/9/2019).

Terlebih, dalam kasus Spotify, perusahaan itu merupakan kompetitor langsung dari layanan streaming lagu Apple Music besutan Apple, sehingga dugaan adanya kecurangan makin menguat.

Boleh jadi Apple memang sengaja mengubah algoritma App Store untuk meredam dugaan monopoli di atas. Atau, bisa pula perusahaan itu hanya ingin bertindak lebih adil saja.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X