Hutchison Dilaporkan Dekati XL Axiata Soal Kemungkinan Konsolidasi

Kompas.com - 12/09/2019, 10:01 WIB
Ilustrasi kartu perdana Tri IstIlustrasi kartu perdana Tri

KOMPAS.com - Hutchison Holdings Ltd yang membekingi Hutchison Tri di Indonesia dikabarkan tengah mendekati Axiata Group Bhd, induk perusahaan operator seluler XL Axiata.

Hutchison dan Axiata disebut sedang melakukan pembicaraan awal terkait peluang mengombinasikan alias konsolidasi bisnis telekomunikasi seluler mereka di Indonesia.

Menurut keterangan dari seorang sumber, kedua belah pihak belum melakukan negosiasi secara substantif. Namun, kabar ini  memberi sinyal adanya peluang konsolidasi oleh kedua operator seluler.

Pemerintah memang sempat melempar wacana konsolidasi operator seluler di Indonesia. Alasannya, untuk membuat industri telekomunikasi Tanah Air lebih sehat dengan maksimal tiga operator saja.

Baca juga: Konsolidasi Jadi Kunci agar Sinyal Bagus dan Pulsa Murah

Kepada Bloomberg, perwakilan Axiata mengatakan pihaknya telah menarik banyak calon mitra bisnis, seperti Teleanor ASA, Mitsui&Co, dan Japan Sumitomo.

"Axiata telah menciptakan nilai yang signifikan dan menarik untuk pengoperasiannnya dan seperti yang telah dibuktikan dalam setahun terakhir," jelas Axiata.

Karena masih berada di tahap awal, belum ditentukan struktur yang jelas. Sumber tersebut juga mengatakan tidak diketahui pasti apakah pembicaraan mengarah pada transaksi bisnis atau tidak.

Akibat berita negosiasi awal ini, saham XL Axiata sempat tercatat naik 9,8 persen pada perdagangan Selasa (10/9/2019) di Jakarta. Lonjakan ini adalah yang tertinggi sejak 18 Februari lalu.

Tahun ini, nilai saham XL Axiata naik 76 persen, membuat valuasi pasarnya menjadi 2,56 miliar dollar AS (Rp 35,9 triliun), menurut laporan Bloomberg yang dirangkum KompasTekno, Kamis (12/9/2019).

Sebelumnya, Axiata dan operator asal Norwegia Telenaor ASA, telah mengakhiri negosiasi untuk melakukan merger untuk masing-masing operator mereka yang beroperasi di Asia.

Merger ini digadang menjadi penggabungan besar yang berdampak pada 300 juta pelanggan kedua operator di sembilan negara.

Baca juga: Soal Konsolidasi, Tri Tunggu Aba-Aba Pemegang Saham

Di sisi lain, Hutchison Asia Telecommunication memegang tiga negara, yakni Indonesia, Vietnam, dan Sri Lanka. Perusahaan besutan konglomerat asal Hongkong, Victor Li ini memiliki 45,7 pengguna aktif di tiga negara tersebut.

Indonesia sendiri menyumbang 472 juta dollar AS (Rp 6,6 triliun) atau sekitar 86 persen dari total pendapatan Hutchison Asia pada semester pertama 2019.

Ini adalah satu-satunya pasar Hutchison Asia yang membukukan hasil positif sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi.

KompasTekno telah meminta konfirmasi terkait kabar di atas ke pihak XL Axiata dan Hutchison Tri Indonesia, namun belum mendapatkan respon.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Bloomberg
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X