Pabrik Apple Dituding Mengeksploitasi Buruh untuk Produksi iPhone

Kompas.com - 12/09/2019, 19:21 WIB
Ilustrasi ZDNetIlustrasi

KOMPAS.com - Foxconn lagi-lagi dituding melanggar undang-undang ketenagakerjaan di China. Pabrik mitra produksi iPhone yang berlokasi di Zhengzhou, China itu disebut mengeksploitasi pekerja paruh waktu.

Tudingan ini berasal dari LSM buruh yang berbasis di New York, China Labor Watch (CLW). Dalam laporannya, CLW mengaklaim menempatkan beberapa investigator di pabrik Foxconn untuk ikut menjadi pekerja selama beberapa tahun.

Hasil dari investigasi itu menyebut pada bulan Agustus 2019, 50 persen pekerjaan di pabrik Foxconn dikerjakan oleh pekerja paruh waktu dan "dispatch worker" atau pekerja borongan yang sengaja direkrut dari agensi untuk periode atau untuk proyek tertentu.

Baca juga: Pendiri Sekaligus Bos Foxconn Mundur Setelah 45 Tahun Memimpin

Padahal, menurut aturan buruh yang berlaku, beban kerja perusahaan yang boleh dikerjakan oleh pekerja paruh waktu hanya 10 persen. Foxconn juga disebut melanggar janji awal perekrutan.

Untuk menarik pekerja lebih banyak saat banyak pesanan di puncak musim, Foxconn menjanjikan bonus kepada agensi pekerja dan buruh. Namun dari klaim yang beredar, para buruh tidak pernah mendapatkan bonus yang dijanjikan.

Apple dan Foxconn tidak membantah laporan CLW. Apple mengaku bahwa persentase pekerja paruh waktu di Foxconn melewati batas, seperti dilansir KompasTekno dari Business Insider, Selasa (19/9/2019).

"Kami mengonfirmasi semua pekerja telah diberi kompensasi yang layak, termasuk upah lembur dan bonus," ujas Lori Lodes, juru bicara Apple.

Baca juga: Bos Pabrik iPhone Nyapres Setelah Dapat Wangsit dari Dewi Laut

Para buruh disebut dipaksa kerja lembur apabila tidak memenuhi target yang ditetapkan. Namun, Lodes mengatakan tidak ada paksaan untuk mengambil jatah lembur.

Perwakilan Foxconn juga angkat bicara. Mereka mengklaim telah membayar upah lembur dan bonus yang dijanjikan.

"Tugas kami untuk menyelesaikan masalah yang teridentifikasi di fasilitas Zhengzhou akan berlanjut dan kami akan tetap mengawasi situasi," jelas perwakilan Foxconn.

Apple sebagai pemilik proyek mengatakan akan bekerja sama dengan Foxconn untuk menangani masalah ini. Tidak cuma itu, isu lama yang kembali terdengar adalah dugaan siswa magang yang dipekerjakan melebihi waktu kerja.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X