Kampanye Trump di Pilpres AS 2020 Terancam Direcoki "Hacker" Iran

Kompas.com - 05/10/2019, 17:12 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump AFP Presiden Amerika Serikat Donald Trump
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Di era digital, ranah maya sudah lumrah dijadikan medan perang siber untuk kepentingan politik. Pemilu Presiden AS tahun 2020 pun belakangan diduga terancam dicampuri oleh pihak asing.

Kemungkinan tersebut diungkap oleh Microsoft. Raksasa software pembuat Windows itu merasa perlu mengungkapkan temuannya soal keberadaan kelompok hacker asal Iran yang mulai melakukan langkah-langkah untuk interferensi Pemilu Presiden AS.

"Kami melihat aktivitas siber yang signifikan dari grup ancaman yang kami sebut 'Phosphorus', yang kami percaya berasal dari Iran dan memiliki asosiasi dengan pemerintah Iran," sebut Microsoft dalam sebuah posting di situsnya.

Baca juga: Harga Drone DJI Makin Mahal gara-gara Tarif Donald Trump

Grup peretas bernama Phosphorus ini terpantau oleh Microsoft Threat Intelligence Center (MSTIC). Selama 30 hari antara bulan Agustus hingga September 2019, Phosphorus melakukan 2.700 kali percobaan mengidentifikasi akun e-mail milik pelanggan Micosoft tertentu.

Dari jumlah tersebut, 241 e-mail di antaranya berupaya dibobol oleh Phosphorus. Akun-akun yang menjadi sasaran ini terkait dengan kampanye presiden AS, pejabat AS, wartawan yang meliput politik global, serta tokoh-tokoh Iran yang hidup di luar negerinya.

Microsoft tak menyebutkan kampanye siapa yang diincar oleh Phosphorus. Namun, keterangan sumber yang berbicara kepada Reuters menyebutkan sasarannya tak lain merupakan kampanye Presiden AS Donald Trump, seperti dirangkum KompasTekno, Sabtu (5/10/2019).

Baca juga: CEO Apple Datangi Trump, Keluhkan Tarif AS Menguntungkan Samsung

Situs kampanye resmi Trump memang terhubung dengan layanan cloud Microsoft. Meski demikian, tim kampanye Trump mengaku tak melihat adanya upaya meretas sistem mereka.

Sebanyak 19 calon kandidat dari Partai Demokrat akan bersaing untuk dinominasikan sebagai lawan Donald Trump pada 2020. Dari Partai Republik, setidaknya sudah ada tiga orang yang menyatakan berminat menggeser Trump sebagai jagoan partai.

Interferensi pemilu melalui jalur siber, terutama yang dilakukan sebuah aktor negara terhadap negara lain, bisa mengacaukan proses demokrasi dengan menggiring opini publik sesuai kehendak si penyerang.

Baca juga: iPhone Donald Trump Diduga Disadap China dan Rusia

Misalnya saja, Rusia marak dituding menginterferensi Pemilu Presiden AS pada 2016 sehingga berujung pada kemenangan Donald Trump. Tuduhan tersebut dibantah oleh Moscow. Iran pun kali ini belum berkomentar atas laporan Microsoft.

Hubungan Amerika Serikat dan Iran sendiri tidak bisa dibilang akur. Pada Mei 2018, Trump membawa AS keluar dari perjanjian dengan Iran soal pembatasan program nuklir untuk meringankan sanksi AS.

Trump kemudian kembali mengenakan sanksi ke Iran sehingga menekan ekonomi negara itu, termasuk dalam hal perdagangan minyak.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X