Ponsel Huawei Berpeluang Bisa Pakai Layanan Google Lagi

Kompas.com - 14/10/2019, 07:11 WIB

KOMPAS.com - Huawei kembali mendapat sinyal hijau dari pemerintah AS di bawah administrasi Donald Trump. Vendor asal China itu bakal bisa menggunakan layanan Google lagi, seperti toko aplikasi Play Store di ponsel Android besutannya.

Dalam sebuah pertemuan minggu lalu, pemerintah AS disebut akan mengizinkan perusahaan di negaranya untuk kembali menjual produknya ke Huawei. Syaratnya, produk yang boleh dijual hanyalah peralatan "non-sensitif".

Tidak dijelaskan apa maksud dari komponen "non-sensitif" tersebut. Kemungkinan istilah ini merujuk pada peralatan yang tidak mengancam keamanan dalam negeri AS.

Salah satu "korban" dari kebijakan ini adalah ponsel Android terbaru besutan Huawei, Mate 30 Pro. Smartphone yang meluncur bulan lalu itu tidak dilengkapi layanan Google, seperti toko aplikasi Play Store, Google Maps, YouTube, dan sebagainya.

Seperti diketahui, sejak Mei 2019, Huawei dan puluhan afiliasinya masuk ke dalam daftar entity list pemerintahan Donald Trump. Artinya, mereka dilarang berbisnis dengan perusahaan asal AS tanpa ijin.

Baca juga: Sejumlah Ponsel Huawei P30 Pro Dianggap Ilegal oleh Google

Setelah kabar tersebut, satu per satu perusahaan AS memutuskan bisnis dengan Huawei. Salah satunya adalah Google yang memiliki lisensi sistem operasi Android, satu-satunya sistem operasi yang menjadi andalan Huawei untuk bisnis smartphone.

Sejatinya, ini bukan kali pertama Trump menjanjikan terbukanya kembali bisnis Huawei dan perusahaan asal Negeri Paman Sam.

Bulan Juni lalu, selepas pertemuannya dengan Presiden China, Xi Jinping, Trump berjanji mengizinkan perusahaan AS untuk berbisnis dengan Huawei apabila telah mendapat ijin.

Kabarnya, ada 130 surat dari perusahaan AS yang mengajukan ijin ke Departemen Perdagangan AS tapi belum direspons hingga saat ini, seperti diwartakan Cnet yang dirangkum KompasTekno, Senin (14/10/2019).

Baca juga: Huawei Mate 30 dan Mate 30 Pro Dipastikan Tak Punya Google PlayStore

Konon, tesendatnya perizinan ini karena barter yang gagal antara pemerintah AS dan China. Trump disebut meminta pemerintah China untuk membeli produk agrikultur dari AS jika ingin penjualan komponen perusahaan AS ke Huawei berjalan mulus.

Namun, China tidak membeli produk agrikultur apapun sehingga pintu penjualan ke Huawei masih tertutup. Dilaporkan Phone Arena, ada beberapa perusahaan AS yang mencoba "jalan tikus" untuk tetap bisa menjual daganganya ke Huawei secara legal.

Salah satunya adalah perusahaan Micron Technology, pemasok chip memori yang menyebut bahwa Huawei adalah pelanggan terbesarnya. Micron akhirnya memasok komponennya melalui jalur di luar AS.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.