Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

ARM Kembali Lisensikan Teknologi Chip ke Huawei

Kompas.com - 28/10/2019, 14:24 WIB
Yudha Pratomo,
Oik Yusuf

Tim Redaksi

Sumber ENGADGET

KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, lisensi teknologi chip rancangan ARM untuk Huawei sempat terhenti gara-gara perang dagang China-AS yang berujung pada masuknya Huawei ke daftar hitam entity list.

Nasib chip Kirin buatan Huawei pun dipertanyakan lantaran SoC mobile itu menggunakan rancangan CPU Cortex dan GPU Mali dari ARM yang berbasis di Inggris.

Belakangan, tim penasihat hukum di ARM memutuskan bahwa perusahaan tersebut bisa tetap melisensikan teknologi chip ke Huawei. Tepatnya, teknologi dimaksud adalah arsitektur chip ARM v8 dan v9.

Baca juga: Chip Ponsel dan 5G Huawei Terancam Pemutusan Lisensi ARM

Mereka menimbang bahwa ARM v8 dan v9 merupakan "produk yang berasal dari Inggris". Karenanya, teknologi arsitektur itu pun tidak terikat dengan kewajiban memutuskan hubungan bisnis dengan Huawei, seperti yang berlaku untuk perusahan-perusahaan AS.

"ARM bisa terus memberikan dukungan untuk HiSilicon (anak usaha Huawei yang membuat chip) atas arsitektur ARM v8-A dan generasi berikutnya dari arsitektur tersebut," ujar seorang juru bicara ARM, dihimpun KompasTekno dari The Verge, Senin (28/10/2019).

Keputusan ARM tentu merupakan kabar baik untuk Huawei yang memakai teknologi arsitektur CPU dan GPU ARM dalam system-on-chip Kirin buatan HiSilicon. Tanpa lisensi teknologi ARM, Huawei tak bisa membuat SoC baru.

Baca juga: Huawei Akui Kesulitan Cari Pengganti Google

ARM sempat memutus hubungan bisnis dengan Huawei pada Mei lalu sebagai respon atas kebijakan Presiden AS Donald Trump dalam perang dagang AS-China. Alasannya, teknologi chip rancangan ARM diduga mengandung bagian yang "berasal dari AS".

Meski bermarkas di Inggris dan dimiliki oleh grup SoftBank asal Jepang, ARM juga memiliki kantor di beberapa negara bagian di AS.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com