Penjualan iPhone Lesu, Pendapatan Apple Tetap Naik

Kompas.com - 31/10/2019, 16:35 WIB
Ilustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing KOMPAS.com/Bill ClintenIlustrasi logo Apple di depan Apple Store Beijing

KOMPAS.com - Apple baru saja mengumumkan laporan keuangannya untuk kuartal fiskal terakhir tahun 2019. Perusahaan asal Cupertino itu mengaku membukukan pendapatan 64 miliar dollar AS (sekitar Rp 896 triliun), naik 2 persen dari kuartal tahun lalu.

Kuartal ini berakhir pada 28 September lalu. Artinya, catatan keuangan juga sudah mencakup minggu-minggu awal penjualan trio iPhone 11.

Baca juga: Ini Harga dan Spesifikasi iPhone 11, iPhone 11 Pro, Serta iPhone 11 Pro Max

Meski pendapatan Apple naik, penjualan iPhone secara keseluruhan tercatat menurun sekitar 3 miliar dollar AS (sekitar Rp 42 triliun) atau hampir 10 persen. Tak cuma iPhone, penjualan Mac juga merosot 5 persen.

Kendati demikian, CEO Apple, Tim Cook menyebut iPhone 11 mengawali debut dengan baik.
Ia juga mengatakan bahwa basis pengguna aktif iPhone terus tumbuh ke posisi tertinggi sepanjang sejarah di semua wilayah.

Pendapatan Apple diraup dari penjualan produk lain. Salah satunya iPad yang diklaim laris manis dengan membukukan pendapatan 4,7 miliar dollar AS (sekitar Rp 65,8 triliun) atau peningkatan 8 persen.

Baca juga: President Trump Keluhkan Hilangnya Tombol Home iPhone ke Bos Apple

Sektor layanan (belum termasuk Apple TV+) juga menyumbang keuntungan sekitar 20 persen atau 12,5 miliar dollar AS (sekitar Rp 175 triliun). Namun, di antara semuanya, produk wearable, perangkat rumah dan aksesories menjadi primadona.

Produk itu di antaranya Apple Watch, AirPods, dan HomePod. Kategori ini naik 50 persen atau 6,5 miliar dollar AS (sekitar Rp 91 triliun). Akan tetapi perhitungan itu belum melibatkan AirPods Pro yang baru saja dirilis 30 Oktober 2019.

Meski beberapa kuartal sempat terseok, kuartal IV 2019 menjadi kuartal IV terbaik Apple dan diprediksi akan semakin baik ke depannya.

Baca juga: Smartfren dan Apple Negosiasi Jual iPhone 11 ke Indonesia

Kuartal pertama 2020 mendatang, pedoman pendapatan yang ditargetkan berkisar pada angka 85,5-89,5 miliar dollar AS, sebagaimana KompasTekno rangkum dari MacWorld, Kamis (31/10/2019).

Angka itu lebih banyak ketimbang proyeksi pendapatan Apple setelah dikoreksi bulan Januari 2019 lalu sebesar 84 miliar dollar AS (sekitar Rp 1.177 triliun).

Namun, Apple harus tetap waspada akan masalah eksternal yang mungkin terjadi, seperti perang dagang antara AS-China yang sampai sekarang tak kunjung usai.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Macworld
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X