Ovo dan Blibli Siap Bikin Aplikasi Android untuk Toko Aplikasi Huawei

Kompas.com - 14/11/2019, 09:27 WIB
|

"Gak susah sebenernya. Karena kita tidak terlalu banyak menggunakan GMS, jadi porting-nya juga tidak banyak. Ini sudah didiskusikan dengan tim, tinggal masalah mau eksekusi saja," lanjutnya.

Hal senada diutarakan Sandy Lamond Kusuma, tim Digital Marketing dari Blibli.com. Menurut dia, perusahaannya saat ini sudah memiliki rencana untuk mengembangkan aplikasi agar bisa masuk ke dalam AppGallery Huawei.

Digital Marketing Blibli Sandy Lamond Kusuma saat ditemui Kompas.com di acara Huawei Developer Day yang digelar di Singapura, Rabu (13/11/2019).YUDHA PRATOMO/KOMPAS.com Digital Marketing Blibli Sandy Lamond Kusuma saat ditemui Kompas.com di acara Huawei Developer Day yang digelar di Singapura, Rabu (13/11/2019).
Sandy mengatakan hal tersebut hanya tinggal menunggu waktu saja. Sebab saat ini perusahaan e-commerce itu masih fokus pada masa promosi di Harbolnas.

"Kita sejak awal sudah kerja sama dengan Huawei. Aplikasi Blibli juga sudah tersedia secara preload di Huawei. Dari sisi developer memang perlu disiapkan lagi (untuk beralih ke HMS). Roadmap-nya belum bisa kami share, tapi sudah ada rencana ke sana," kata Sandy.

Selain itu, Sandy juga mengatakan bahwa AppGallery akan menjadi sebuah toko aplikasi alternatif untuk para pengguna smartphone yang tidak mengunduh aplikasi lewat Google Play Store.

"Kami lihat tidak semua pengguna di Indonesia pakai akun Google. Bahkan masih ada yang tidak mengunduh aplikasi lewat Play Store. Meski jumlahnya kecil, mereka adalah orang yang belum bisa kami jangkau. Nah orang-orang itu yang kami tuju," ungkap Sandy.

Kendati demikian, Sandy tak membantah jika masih ada sejumlah masalah yang akan timbul ketika beralih dari GMS ke HMS. Salah satu masalah yang muncul adalah ketika pengguna akan melakukan login ke dalam akun Blibli mereka.

"Contohnya fitur login di Blibli menggunakan login Google. Itu kan tidak bisa dilakukan. Bakal ada beberapa pengguna yang tidak bisa login pake Google. Kami belum tahu jumlahnya berapa besar, jadi kami belum bisa prediksi," pungkas Sandy.

Baca juga: Bos Huawei: Kami Tidak Butuh Amerika untuk Sukses

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X