Dianggap "Spam", Situs BMKG Dilaporkan Tak Bisa Dibuka Via Twitter

Kompas.com - 02/01/2020, 12:46 WIB
Tangkapan layar situs BMKG BMKGTangkapan layar situs BMKG

KOMPAS.com - Situs web Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG) dilaporkan tidak bisa diakses secara langsung melalui jejaring sosial Twitter. Situs yang beralamatkan bmkg.go.id yang ditautkan di profil akun resmi @infoBMKG tidak dapat dibuka.

Ketika mengklik tautan tersebut, pengguna akan diarahkan menuju laman Twitter yang menerangkan bahwa tautan tersebut kemungkinan tidak aman.

Dengan demikian, akun Twitter @infoBMKG pun mengalami kesulitan dalam menyebarkan informasi terkait cuaca terkini melalui tautan langsung ke halaman BMKG.

"Tautan yang coba Anda akses telah diidentifikasi oleh Twitter atau pihak ketiga kami sebagai tautan yang berpotensi berbahaya atau berhubungan dengan pelanggaran ketentuan layanan Twitter," begitu tulis laman Twitter setelah mencoba akses ke situs BMKG melalui Twitter.

Lebih lanjut, informasi itu menjelaskan bahwa tautan tersebut berpotensi mencuri data dan informasi pribadi, memasang program software berbahaya diam-diam ke perangkat pengguna, dan mengumpulkan informasi pribadi untuk tujuan spam.

Baca juga: Pantau dan Laporkan Banjir di Jakarta lewat Situs PetaBencana

Saat dicek melalui situs sitecheck.securi.net, situs bmkg.go.id kemungkinan mengalami "missing intermediate certificate" yang menyebabkan situs dianggap sebagai spam dan tidak aman diakses. Kepala Bagian Humas BMKG, Akhmad Taufan Maulana mengonfrimasi masalah ini.

Tangkapan layar akun resmi BMKG dan peringatakan pemblokiran situs web BMKG dari Twitter.BMKG/Twitter Tangkapan layar akun resmi BMKG dan peringatakan pemblokiran situs web BMKG dari Twitter.

"Twitter menganggap BMKG adalah spam, karena kemarin mengirimkan tautan ke web resmi BMKG saat peringatan dini cuaca yang terlalu sering ke Twitter, jelas Akhmad ketika dihubungi KompasTekno, Kamis (2/1/2020).

Ia mengatakan, bagi warganet yang ingin memantau perkiraan cuaca dari BMKG, bisa mengakses secara manual. Situs BMKG masih bisa dibuka dengan memasukan alamat situs langsung di address bar melalui browser.

Hanya saja, ketika dicoba membuka situs melalui Chrome, alamat web tersebut terdeteksi tidak aman.

Baca juga: Google Tandai Banjir di Jakarta sebagai Kejadian Darurat

Saat ini, BMKG masih melakukan koordinasi dengan Twitter Indonesia untuk melakukan pemulihan.

KompasTekno pun telah menghubungi Twitter Indonesia. Sayangnya, belum ada konfirmasi resmi terkait masalah ini.

Sejumlah warganet mengeluhkan masalah tersebut. Sebab, beberapa wilayah di Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jadetabek), masih terendam banjir akibat hujan deras yang mengguyur sejak Selasa sore (31/12/2019) lalu dan mereka masih membutuhkan informasi yang berasal dari BMKG.

Banyak orang yang memantau perkiraan cuaca di area Jadetabek melalui situs BMKG untuk mengantisipasi adanya hujan deras.

Informasi terakhir, BMKG memprediksi kemungkinan hujan deras yang akan mengguyur seluruh wilayah DKI Jakarta mulai Kamis (2/1/2020) siang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X