Pendapatan Huawei Dilaporkan Tetap Naik Meskipun Diblokir AS

Kompas.com - 04/01/2020, 14:03 WIB
Logo Huawei. Gambar diambil pada 18 September 2019. KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANILogo Huawei. Gambar diambil pada 18 September 2019.


KOMPAS.com - Huawei melaporkan pendapatan tahunan senilai 122 miliar dollar AS (1.696 triliun) pada 2019. Pendapatan ini tumbuh 18 persen dibandingkan tahun 2018 (year-on-year).

Meskipun angka tersebut meleset dari target 2019 yakni sebanyak 125 miliar dolar AS, Chairman Huawei Eric Xu mengatakan revenue tersebut dicapai di tengah-tengah pemblokiran yang dilakukan Amerika Serikat.

Sebelumnya, Pemerintahan Trump khawatir Huawei menjadi ancaman keamanan nasional AS karena peralatannya dapat digunakan memata-matai untuk pemerintah China.

Baca juga: Operator Seluler AS Dilarang Beli Perangkat Huawei dengan Dana Subsidi

Karena itu, Pada bulan Mei 2019 administrasi Trump memasukkan Huawei ke dalam daftar hitam Amerika Serikat yang bernana entity list. Perusahaan-perusahaan AS pun dilarang berbisnis dengan Huawei.

Salah satu akibatnya, ponsel-ponsel Huawei mulai seri Mate 30 tidak bisa lagi menggunakan aneka layanan Google, seperti Gmail dan PlayStore.

Selain itu, AS turut memblokir seluruh produk teknologi bikinan Huawei di. Mulai perangkat infrastruktur jaringan hingga ponsel terkini Huawei tidak bisa dijual di Negeri Paman Sam.

Baca juga: Jurus Huawei Bertahan Tanpa Google

Kendati demikian, seperti pendapatannya yang tetap naik, Huawei turut mencatat kenaikan pennjualan smartphone sepanjang 2019. Jumlahnya sebanyak 240 juta unit, meningkat dari 206 juta unit tahun 2018.

Huawei bereaksi terhadap pemblokiran dengan menggugat undang-undang yang ditandatangani Presiden Donald Trump tersebut.

Ke depan, seperti dihimpun KompasTekno dari Gizmochina, Satu (4/1/2020), Xu mengakui bahwa black list dari AS akan makin mempersulit posisi Huawei dalam upayanya "bertahan hidup dan berkembang".

Baca juga: Bocoran Gambar Lima Kamera Belakang Huawei P40 Pro

Salah satu upaya Huawei bertahan adalah dengan memangkas unit dan manajer yang dinilai berkinerja kurang memuaskan. Xu mengatakan perusahaan berniat memberhentikan sekitar 10 persen manajer yang menunjukkan performa buruk tahun ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Gizmochina
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X