Pensiunnya Windows 7 Menandai Berakhirnya Era PC?

Kompas.com - 14/01/2020, 15:11 WIB
Windows 7. IstimewaWindows 7.

KOMPAS.com - Seperti yang diumumkan Microsot, riwayat Windows 7 akan berakhir mulai 14 Januari 2020. Itu artinya, pengguna Windows 7 versi reguler tidak akan mendapat lagi pembaruan kemanan setelah tanggal tersebut.

Sistem operasi yang dirilis pada 2009 itu masih banyak digunakan untuk menjalankan perangkat PC. Tidak mengherankan, sebab Windows 7 lahir di saat yang sama dengan awal kejayaan era PC.

Namun pensiunnya Windows 7 pada awal 2020 ini juga disebut-sebut sekaligus mengakhiri era PC. Perkembangan teknologi dari tahun ke tahun yang begitu cepat jadi alasan.

Opsi perangkat pengganti PC semakin banyak dan mudah ditemukan saat ini, terutama perangkat yang mendukung pekerjaan mobile. Kondisi ini berbeda dengan satu dekade silam, di mana saat Windows 7 diluncurkan, perangkat mobile belum secanggih saat ini.

Baca juga: Windows 7 Disetop, Begini Cara Upgrade Windows 10 secara Gratis

Ketersediaan dan pilihannya pun masih terbatas kala itu. Katakanlah iPhone atau ponsel Android, memang sudah ada pada 10 tahun lalu. Namun fitur yang dimiliki masih kalah jauh dari PC.

iPad, yang menjadi pemantik tren tablet pun baru dirilis pada 2010, setahun setelah kelahiran Windows 7. Popularitas iPad diikuti pabrikan lain untuk memasarkan tablet buatannya.

Belum lagi pasar laptop yang kian tumbuh. Alhasil, dari tahun ke tahun adopsi PC pun tergerus.

Dalam tujuh tahun terakhir, menurut riset dari Canalys, pengapalan PC terus menurun. Tahun 2019 diperkirakan akan sedikit meningkat berkat adopsi Windows 10 yang memang membutuhkan perangkat dengan spesifikasi yang lebih tinggi.

"Pembaruan Windwos 10 akan menjadi pemain utama untuk permintaan PC komersil di tahun 2019", jelas analis Canalys, Alstair Edwards, dirangkum KompasTekno dari ZD Net, Selasa (14/1/2020).

Grafik pengapalan PC yang kian menurun selama tahun 2012-2018.Canalys Grafik pengapalan PC yang kian menurun selama tahun 2012-2018.

Kendati demikian, eksistensi PC tidak serta merta punah. Kemungkinan PC masih akan digunakan untuk segmen tertentu seperti perkantoran dalam beberapa waktu ke depan.

Baca juga: Setelah 2020, Pengguna Windows 7 Mesti Bayar Rp 350.000 Setahun

Namun jika berbicara untuk segmen awam, PC bukanlah pilihan utama lagi bagi kebanyakan orang saat ini. Menyinggung soal segmen perkantoran, Microsoft juga menyediakan layanan tambahan khusus bagi pengguna Windows 7 kelas perusahaan atau enterprise.

Pelanggan Windows 7 Enterprise akan dikenakan biaya Rp 350.000 untuk periode Januari 2020 hingga Januari 2021. Harga tersebut akan terus bertambah setiap tahunnya, agar pengguna dapat segera beralih ke OS Windows 10.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber ZDNet
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X