Microsoft Tambal Celah Keamanan Berbahaya yang Ditemukan NSA

Kompas.com - 15/01/2020, 14:01 WIB
Ilustrasi Microsoft TelegraphIlustrasi Microsoft
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Bertepatan dengan berakhirnya dukungan pembaruan Windows 7 pada Selasa (14/1/2020) kemarin, Microsoft turut merilis pembaruan sistem keamanan untuk sejumlah versi Windows besutannya.

Pembaruan tersebut dirilis untuk menambal celah berbahaya pada Windows 10, Windows Server 2016, dan Windows Server 2019.

Celah keamanan ini mulanya ditemukan oleh pihak Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat (National Security Agency/ NSA).

Menurut pihak NSA, celah tersebut memungkinkan peretas untuk memalsukan sertifikat digital (digital certificate) yang dapat disalahgunakan.

Sertifikat digital pada sistem operasi Windows sendiri merupakan sebuah sistem keamanan yang bertugas untuk mengotentikasi dan mengizinkan program terpercaya agar dapat berjalan di sebuah komputer.

Artinya, dengan digital certificate yang sudah dimanipulasi, orang yang tidak bertanggung jawab bisa mengizinkan aneka program berbahaya berjalan dan kemudian mengeksploitasi komputer.

Baca juga: Tips Menjaga Keamanan Windows 7 yang Dipensiunkan Microsoft

Meski demikian, Microsoft dan NSA mengklaim bahwa tidak ada bukti bahwa celah tersebut sempat disalahgunakan.

Anne Neuberger, salah satu petinggi NSA mengatakan bahwa pihaknya telah melakukan antisipasi untuk segera mengamankan perangkat yang berisi data-data penting lewat pembaruan sistem keamanan.

Pengguna awam pun disarankan agar segera memperbarui sistem keamanan pada Windows yang digunakannya. Caranya, pengguna dapat masuk dalam menu "Settings" > "Update & Security" > "Windows Update" yang bisa diakses lewat menu "Start".

Baca juga: Windows 7 Disetop, Begini Cara Upgrade Windows 10 secara Gratis

Dikutip KompasTekno dari Reuters, Rabu (15/1/2020), NSA dan Microsoft sejatinya tidak memiliki hubungan yang begitu baik.

Pasalnya, NSA seringkali memanfaatkan celah yang ada di sistem operasi besutan Microsoft untuk membuat alat yang bisa meretas sistem milik musuh.

Ini adalah pertama kalinya NSA memberi tahu soal keberadaan celah keamanan pada pihak Microsoft secara terbuka.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X