Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apple Bikin Robot Penambang Logam Mineral dari Limbah iPhone

Kompas.com - 16/01/2020, 11:17 WIB
Kevin Rizky Pratama,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sebagai salah satu produsen smartphone, Apple tak hanya menciptakan terobosan untuk produk-produknya. 

Vendor smartphone yang bermarkas di Cupertino, Amerika Serikat ini juga membuat inovasi dalam hal pengolahan limbah.

Untuk dapat bisa mendaur ulang komponen iPhone bekas, Apple membuat sebuah robot bernama Daisy. Robot ini bertugas membongkar komponen iPhone agar bahan logam mineral yang ada pada ponsel dapat diolah kembali.

Saat ini kondisi, industri elektronik secara global memang sedang mengalami peningkatan permintaan. Alhasil bahan tambang seperti mineral yang jadi salah satu bahan pembuat ponsel juga masih banyak diminati.

Apple pun menyadari hal ini. Perusahaan ini juga membutuhkan sumber mineral baru juga diperlukan untuk proses produksi iPhone miliknya. Sehingga, dibuatlah Daisy agar komponen iPhone bekas yang masih bisa diolah kembali tidak terbuang dengan percuma.

Baca juga: Apple Ganti Casing Baterai iPhone yang Cacat, Gratis!

"Kami tidak bersaing dengan pihak tambang. Tidak ada yang perlu ditakuti perihal pengembangan ini", ungkap Lisa Jackson, selaku Vice President of Environment, Policy and Social Initiatives Apple.

Penampakan Daisy, robot yang mampu mendaur ulang komponen iPhoneApple Penampakan Daisy, robot yang mampu mendaur ulang komponen iPhone
Daisy sendiri merupakan robot raksasa dengan ukuran panjang lebih dari 18 meter. Robot ini ditempatkan di gudang sederhana di pinggiran Austin, Texas.

Sebagai robot pengolah limbah, Daisy dapat memisahkan komponen mineral pada sebanyak 200 unit iPhone tiap jamnya.

Dirangkum KompasTekno dari GadgetsNow pada Kamis, (16/1/2020), dalam prosesnya Daisy akan memisahkan 14 kandungan mineral dalam iPhone, termasuk lithium, untuk diekstrak dan didaur ulang kembali.

Pertama-tama, Daisy melepas baterai iPhone dengan suhu -80 derajat Celcius. Selanjutnya Daisy akan mencopot seluruh sekrup dan modul yang ada termasuk modul haptic, komponen yang membuat iPhone bergetar.

Nantinya, komponen-komponen ini akan dikirim ke tambang untuk diekstrak lagi dan disempurnakan prosesnya.

Baca juga: 2019 Jadi Tahun Kejayaan Bisnis Software Apple

Saat ini pihak Apple pun tengah mempertimbangkan untuk membagikan penemuan ini pada publik, khususnya pada industri pembuat mobil listrik.

Meskipun banyak mendapat tanggapan positif namun banyak juga pihak yang memandang Daisy dengan skeptis.

"Ada pandangan yang percaya bahwa mereka dapat memperoleh semua mineral mereka kembali, dan hal tersebut tidaklah mungkin", kata Kyle Wiens selaku Chief Executive of iFixit, sebuah perusahaan advokasi dibidang perbaikan elektronik.

Namun jika benar bahwa Daisy mampu beroperasi dalam skala besar, maka robot ini ditengarai bisa berperan penting dalam mengubah masa depan sektor industri.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Hardware
Penerbit 'GTA 6' PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Penerbit "GTA 6" PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Game
TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

Software
HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang 'Membosankan'

HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang "Membosankan"

Gadget
7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

Gadget
Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Gadget
Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Internet
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com