Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Huawei Dikabarkan Ingin Putus Hubungan dengan Google

Kompas.com - 01/02/2020, 08:05 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Oik Yusuf

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sudah lebih dari setengah tahun Huawei masuk ke daftar hitam entity list pemerintah AS sebagai dampak perang dagang antara negara tersebut dengan China

Huawei pun dilarang melakukan hubungan bisnis dengan perusahaan asal Amerika Serikat, termasuk Google. Akibatnya, ponsel-ponsel Huawei mulai seri Mate 30 tak bisa lagi menggunakan aplikasi dan layanan Google, seperti PlayStore atau Gmail.

Baru-baru ini Huawei sempat mengatakan akan benar-benar putus hubungan dari Google Mobile Service (GMS) -meskipun ketegangan AS-China mereda dan pemblokiran dicabut- untuk sepenuhnya menggunakan ekosistem Huawei Mobile Service (HMS) buatan sendiri.

Baca juga: Huawei Gandeng TomTom Garap Peta Digital Pengganti Google Maps

Pernyataan itu dilontarkan Country Manager Huawei Austria, Fred Wangfei yang dimuat dalam laporan media Austria, Der Standard.

Dalam laporan tersebut, Wangfei mengatakan perusahaannya ingin lepas dari ketergantungan politik AS. Ia mengatakan, Huawei akan membuat ekosistem sendiri yang akan menjadi pesaing iOS dan Android, dua platform mobile besar saat ini.

Bahkan, dirangkum KompasTekno dari Android Police, Sabtu (1/2/2020), Wangfei mengklaim telah mereplika 24 dari 60 API esensial ke platform HMS. Replika API tersebut dikembangkan 4.000 developer Huawei.

Dibantah

Akan tetapi pernyataan Fred Wangfei itu dibantah oleh Huawei sendiri. Dilaporkan The Verge, perwakilan Huawei mengatakan masih membuka pintu selebar-lebarnya untuk kembali menggunakan GMS seperti sebelum diblokir AS.

"Pilihan pertama kami tetaplah ekosistem Android yang terbuka, termasuk GMS -itulah menjadikan kami vendor nomor dua di dunia dalam angka pengiriman smartphone," jelas juru bicara Huawei.

"Akan tetapi, kalau kami tidak bisa menggunakannya, kami punya kemampuan untuk mengembangkan (ekosistem sendiri)," lanjut Huawei.

Menurut beberapa analis pasar, seperti Canalys, Strategy Analytics, maupun Counterpoint Research, Huawei berhasil menduduki peringkat kedua dalam pengiriman smartphone pada tahun 2019, menggeser kedudukan Apple.

Baca juga: Samsung Rajai Pasar Ponsel Dunia, Huawei Salip Apple

Kendati bisnisnya dengan Google ditangguhkan, Huawei tidak benar-benar lepas dari Android. Mereka masih menggunakan Android melalui lisensi open-source AOSP (Android Open Source project) yang memang terbuka bagi siapapun.

Berbeda dengan lisensi penuh Android, seperti yang dimiliki Huawei sebelumnya, AOSP tidak memiliki akses ke sejumlah layanan Google, termasuk aplikasi Play Store, Gmail, YouTube, dan sebagainya.

"Saya percaya, lisensi Google dan Huawei akan diberikan, tapi Anda harus memastikannya dulu ke Google," kata juru bicara Huawei.

Huawei juga mengatakan masih melakukan penawaran kerja sama untuk mengembangkan HMS. Perwakilan Huawei mengklaim HMS cukup mendapat respon positif di Eropa.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com