Ada Notifikasi Khusus Saat Mencari Info Virus Corona di Twitter

Kompas.com - 09/02/2020, 08:03 WIB
Ilustrasi virus Corona ShutterstockIlustrasi virus Corona

KOMPAS.com - Media sosial belakangan semakin diramaikan dengan kabar soal virus corona yang merebak ke berbagai belahan dunia.

Baca juga: Tanggulangi Hoaks Virus Corona, Kominfo Pakai Teknologi SMS

Untuk membantu masyarakat agar memperoleh informasi yang benar terkait wabah virus corona, sejak Jumat (7/2/2020) lalu, Twitter memunculkan sebuah notifikasi khusus menuju laman berisi fakta-fakta terkait di situs Kementerian Kesehatan RI.

Notifikasi akan muncul apabila pengguna melakukan pencarian terkait virus corona di Twitter.

Berdasarkan penelusuran KompasTekno, notifikasi ini akan ditampilkan di urutan teratas hasil pencarian atas kata kunci "coronavirus", baik dalam tab "Top", "Latest", "People", "Photos", maupun "Videos".

Ada dua tombol yang bisa di-klik di notifikasi. Tombol atas akan mengarahkan pengguna Twitter ke pusat informasi di situs Kemenkes RI soal virus corona. Tombol bawah bakal menampilkan akun Twitter @ KemenkesRI.

"Notifikasi ini memudahkan navigasi Anda ke pusat informasi mengenai #coronavirus yang disediakan oleh @KemenkesRI dan dapat diakses oleh publik," tulis @TwitterID dalam sebuah kicauan, seraya mengimbau warganet untuk turut mengikuti akun @KemenkesRI.

Di dalam pusat informasi Kemenkes RI terdapat berbagai keterangan terkait kesiapsiagaan menghadapi Novel Coronavirus (2019-nCoV), termasuk informasi perkembangan terkini, aneka infografik, hingga arahan dari WHO soal cara pecegahan infeksi.

Baca juga: Kominfo Identifikasi 54 Hoaks Virus Corona, Penyebar Bisa Dijerat UU ITE

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat menjelaskan bahwa 2019-nCoV termasuk dalam keluarga corona virus yang menyebabkan infeksi saluran pernafasan. 

Novel Coronavirus masih berkerabat dengan virus Middle East Respiratory Syndrome (MERS) dan virus Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS).

Hingga Sabtu (8/2/2020) kemarin, tercatat ada sebanyak 34.883 kasus infeksi 2019-nCoV di seluruh dunia. Dari jumlah tersebut, sebanyak 724 orang (2 persen) meninggal dunia. Tapi jumlah yang sudah sembuh lebih banyak, yakni 2.152 pasien (6 persen).

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X