Sony Bingung Tetapkan Harga Jual PlayStation 5

Kompas.com - 17/02/2020, 09:53 WIB
Sony secara resmi mengumumkan logo dari konsol PlayStation 5. SonySony secara resmi mengumumkan logo dari konsol PlayStation 5.

KOMPAS.com - Setelah diketahui akan merilis PlayStation (PS) 5 pada "musim liburan" 2020, Sony saat ini sedang bersiap untuk memproduksi konsol barunya.

Namun saat ini, Sony dikabarkan kesulitan dalam menentukan harga PlayStation (PS) 5. Beberapa komponen yang dipakai PS5, seperti cooling system, saat ini tengah mengalami kenaikan harga.

Selain itu, suplai komponen DRAM dan NAND flash juga langka, karena tingginya permintaan dari sejumlah perusahaan manufaktur ponsel seperti Samsung, yang saat ini tengah memproduksi ponsel dengan teknologi 5G.

Kelangkaan komponen tersebut membuat harga keduanya menjadi mahal. Hal ini memaksa Sony mendongkrak harga produksi PS5 menjadi sekitar Rp 6,1 juta.

Baca juga: Inikah Tanggal Peluncuran Sony PS5?

Hal ini merupakan keputusan yang sulit bagi Sony mengingat persaingannya dengan Microsoft yang juga meluncurkan konsol barunya, Xbox Series X diwaktu yang sama.

Sebelumnya, Sony merilis PS4 dengan harga 399 dollar AS atau setara dengan Rp 5,4 juta dengan harga produksi sebesar 381 dollar AS atau Rp 5,2 juta.

Dengan menerapkan selisih harga untung yang sama, diduga PS5 akan meluncur dengan harga 470 dollar AS atau setara dengan Rp 6,4 juta.

Damian Thong selaku Macquarie Capital Analyst menyebut bahwa harga tersebut akan membuat konsumen berpikir dua kali sebelum membeli PlayStation 5. Padahal saat ini PS4 Pro masih dianggap mahal, dan masih sering mendapatkan potongan harga.

"Konsumen akan membandingkan harga (PS5) dengan harga PS4 di waktu peluncurannya," kata Damian.

Perusahaan video game diketahui menetapkan harga untung yang tipis, dan bahkan merugi ketika menjual konsolnya. Biasanya keuntungan baru didapat melalui penjualan game dan layanan berlangganan pada konsol.

Baca juga: Penampakan Nyata PlayStation 5 dan Controller Barunya

Sebagian pihak Sony berpendapat bahwa PS5 harus dijual dengan harga yang murah untuk berkompetisi dengan Xbox Series X, meski akan merugi. Di sisi lain, Sony juga ingin mendongkrak harga jual PS5 untuk mendapat untung seperti dengan PS4.

Menanggapi hal tersebut, Kenichiro Yoshida sebagai Chief Executive Officer Sony mengatakan bahwa dirinya ingin berfokus pada jumlah pemain, bukan jumlah konsol yang terjual.

"Kami ingin menjaga harga material konsol di bawah kendali dan berfokus pada jumlah unit pada produksi awal," kata Kenichiro.

Beberapa rumor juga mengatakan bahwa Sony akan meluncurkan headset VR terbarunya setelah peluncuran PS5.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Bloomberg
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X