Seorang Karyawan Google di India Positif Covid-19

Kompas.com - 13/03/2020, 12:38 WIB
Ilustrasi Google reuters.comIlustrasi Google

KOMPAS.com - Google mengonfirmasi bahwa satu karyawan yang berkantor di Bangalore, India, positif mengidap Covid-19. Karyawan tersebut terjangkit virus corona setelah bepergian ke luar negeri.

Atas kejadian itu, Google telah meminta semua karyawan lain di kantornya di Bangalore untuk bekerja dari rumah mulai Jumat ini.

“Kami mengonfirmasi bahwa seorang karyawan dari kantor kami di Bangalore telah didiagnosis terjangkit virus corona (Covid-19), selama beberapa jam sebelum dinyatakan positif terkena virus, ia tidak mengalami gejala apa pun," kata juru bicara Google dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Google Hapus Video Hoaks Jamu Obat Corona di YouTube

Ia menambahkan bahwa karyawan lain yang sebelumya berhubungan dekat dengan karyawan yang positif virus corona itu juga telah dikarantina, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari TechCruch, Jumat (13/3/2020).

Director of Engineering Google Bangalore, Anand Rangarajan mengatakan bahwa karyawan yang terinfeksi virus corona itu sebelumnya baru saja bepergian ke luar negeri lalu kembali bekerja pada Senin 9 Maret.

"Saat itu ia juga tidak menunjukkan gejala apa pun dan melewati pemeriksaan suhu badan," tulis Rangarajan.

Baca juga: Rajin Bersihkan Ponsel Bisa Cegah Penularan Virus Corona, Begini Caranya

Lebih lanjut, Rangarajan juga menyampaikan bahwa beberapa jam setelah itu, karyawan tersebut mulai merasakan kondisi badan yang tidak enak sehingga memutuskan untuk pulang.

Karyawan Google yang namanya dirahasiakan itu kemudian diperiksa di rumah sakit pemerintah dan telah di karantina, kemudian pada Jumat (13/3) ini baru dikonfirmasi bahwa karyawan tersebut positif terinfeksi oleh Covid-19," lanjut Rangarajan.

Bukan yang pertama

Kasus virus Corona di tubuh Google ini bukan untuk pertama kalinya. Sebelumnya pada dua pekan lalu, seorang karyawan Google yang berbasis di Zurich, Swiss juga dinyatakan positif terjangkit virus corona.

Baca juga: Pantau Informasi Virus Corona di Indonesia Lewat Situs KawalCOVID19.id

Demi mencegah penyebaran virus corona, Google memperketat larangan perjalanan untuk karyawannya. Para pegawai kini dilarang bepergian ke China, Italia, Iran, Jepang, serta Korea Selatan yang mencatat sejumlah besar kasus virus corona.

Induk perusahaan Google, Alphabet juga mengambil langkah antisipatif dalam menyikapi persebaran virus tersebut.

Alphabet meminta sekitar 100.000 pegawai Google di negara bagian Carolina Utara, Amerika Serikat, untuk bekerja dari rumah.

"Sebagai langkah perlindungan untuk Alphabet dan komunitas yang lebih luas, kami merekomendasikan Anda bekerja dari rumah, jika memungkinkan," kata Chris Rackow, Wakil Presiden Keamanan Global Google melalui sebuah email.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X