Pabrik Perakit iPhone di China Kembali Beroperasi

Kompas.com - 13/03/2020, 14:24 WIB
Pabrik Foxconn di China reuters.comPabrik Foxconn di China

KOMPAS.com - Setelah ditutup sejak Februari lalu, pabrik perakit iPhone di China, Foxconn kembali beroperasi. Penutupan pabrik tersebut beberapa waktu lalu, terkait persebaran corona yang meluas. 

Kabar tersebut diutarakan pendiri Foxconn, Terry Gou Tai-ming. Ia mengatakan, selain di China, pabrik Foxconn yang berada di wilayah Vietnam pun telah kembali beroperasi. 

Kendati sudah kembali berjalan dengan normal, Terry mengatakan bahwa masih butuh waktu yang lebih lama agar kondisi pasar kembali stabil.

Terry juga justru mengkhawatirkan kondisi pasar di wilayah Amerika Serikat. Ia khawatir masyarakat di Amerika Serikat tidak tertarik untuk membeli smartphone di tengah kondisi pandemi corona.  

"Di Amerika Serikat, yang kami khawatirkan adalah kondisi pasar. Apalagi jika produksi sudah kembali berlanjut dengan cepat, tapi konsumen tidak melakukan pembelian. Itulah hal yang akan menjadi kunci pemulihan ekonomi," ungkap Terry. 

Selain wilayah Amerika Serikat, Terry juga mengungkapkan kekhawatirannya terhadap rantai pasokan untuk Jepang dan Korea Selatan. Ia juga menyinggung masalah naiknya harga komponen RAM dan panel layar.  

Baca juga: Karyawan Foxconn Perjualbelikan Komponen iPhone yang Cacat

Dengan kembalinya aktivitas pabrik Foxconn di wilayah China, hal ini dapat memperbaiki rantai pasokan perangkat Apple yang sempat menurun sejak pabrik ditutup beberapa waktu lalu.

Tak hanya berimbas pada Apple, penutupan pabrik ini pun membuat Foxconn harus merugi.

Pendapatan Foxconn menurun hingga 18,1 persen di bulan Februari. Angka tersebut merupakan penurunan paling tajam selama tujuh tahun terakhir.

Dirangkum KompasTekno dari BGR, Jumat (13/3/2020) berbagai hubungan bisnis dengan perusahaan teknologi di China pun juga ikut tersendat, apalagi dengan adanya larangan penerbangan ke dan dari China yang diterapkan sejumlah negara.

Baca juga: Foxconn Buka Pabrik di AS, Harga iPhone Makin Mahal?

Selain Foxconn, sejumlah perusahaan juga menghentikan sementara pabriknya yang berada di China. Samsung dan pabrik obat-obatan Johnson & Johnson juga melakukan hal yang sama. 

Selain menghentikan sementara aktivitas pabriknya, sejumlah perusahaan teknologi pun mulai membatasi perjalanan karyawannya ke China untuk menghindari virus terebut.

 

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Sumber bgr
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X