Kompas.com - 31/03/2020, 13:37 WIB

KOMPAS.com - Informasi tentang Covid-19 atau virus corona, kini banyak sekali beredar di dunia maya. Namun, tak sedikit ditemukan informasi yang kurang valid atau justru menyesatkan.

Oleh karena itulah, Apple meluncurkan halaman dan aplikasi untuk mendeteksi gejala dini Covid-19. Melalui situs dan aplikasi tersebut, pengguna bisa memeriksa gejala-gejala kesehatan yang muncul pada tubuh. 

Situs deteksi dini Covid-19 bisa diakses oleh siapa saja secara global melalui alamat www.apple.com/covid19. Sementara untuk aplikasi Apple Covid-19, hanya akan tersedia untuk wilayah Amerika Serikat saja.

Menurut CEO Apple, Tim Cook, situs dan aplikasi tersebut dikembangkan atas kerja sama Apple dengan badan kesehatan setempat. Sehingga, informasi yang tersedia pada halaman dan aplikasi tersebut dapat dipercaya. 

"Agar Anda tetap mendapatkan informasi, memahami gejala dan mengambil langkah tepat untuk menjaga kesehatan, Apple membuat situs Covid-19 dan sebuah aplikasi di AS bekerja sama dengan CDC (Centers for Disease Control and Prevention)," tulis Tim Cook dalam unggahan Twitternya.

Tidak hanya CDC, dalam aplikasi ini, Apple juga berkolaborasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Federal (FEMA), dan Gedung Putih. Situs dan aplikasi ini juga memiliki sejumlah fitur.

Baca juga: Aplikasi Peduli-Lindungi untuk Melacak Covid-19 Sudah Bisa Diunduh

Misalnya fitur screening, di mana pengakses bisa mencari tahu langkah apa yang harus diambil jika mengalami gejala mirip dengan Covid-19.

Pengguna yang mengakses situs atau menggunakan aplikasi Apple Covid-19 ini, akan dihadapkan pada sejumlah pertanyaan medis.

Pertanyaan tersebut meliputi usia, gejala atau kondisi tubuh yang tengah dirasakan, hingga riwayat perjalanan dalam 14 hari terakhir.

Setelah menjawab seluruh pertanyaan, akan muncul rekomendasi apakah harus melakukan isolasi mandiri atau melakukan tes Covid-19.

Namun, Apple memberi catatan, bahwa hasil tes di situs ini tidak bisa menggantikan surat rujukan yang ditujukan untuk lembaga kesehatan.

Sebab, sama seperti di Indonesia, permintaan pengujian gejala Covid-19 di Amerika Serikat juga terbatas dan hanya bisa dilakukan kepada orang yang dengan gejala serius, atau yang memiliki riwayat kontak dengan pasien positif Covid-19.

Ada pula fitur bernama "Covid-19 Testing" yang akan memberikan panduan siapa saja yang berhak melakukan tes Covid-19 dan bagaimana cara mendapatkan tes tersebut di AS.

Apple juga tidak memberikan rekomendasi rumah sakit mana yang harus dituju. Pengakses situs atau pengguna aplikasi hanya disarankan untuk menghubungi nomor darurat "911".

Baca juga: Ini Nomor WhatsApp WHO untuk Bertanya Seputar Wabah Covid-19

Apple pun menjamin keamanan data pengguna yang menggunakan situs dan aplikasi ini. Apple mengklaim hanya akan mengumpulkan informasi tentang bagaimana cara pengguna mengakses aplikasi dan situs tersebut.

"Informasi yang terkumpul tidak mengindentifikasikan Anda," tulis Apple.

Dirangkum KompasTekno dari The Verge, Selasa (31/3/2020), aplikasi Apple Covid-19 juga bisa diakses melalui Siri. Apple bukan satu-satunya perushaan teknologi yang memiliki aplikasi atau situs seputar COVID-19.

Amazon juga telah melengkapi asisten virtualnya, Alexa untuk memantu pengguna untuk mengetahui apakah ia terpapar Covid-19 atau tidak. Microsoft juga bekerja sama dengan CDC untuk membuat Microsoft Healthcare Bot Service.

Hal serupa juga dimiliki Google melalui "saudara perusahaanya" bernama Verily yang meluncurkan situs screening dan testing Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber The Verge


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.