Peneliti Siapkan Aplikasi untuk Mendeteksi Covid-19 dari Suara Batuk

Kompas.com - 08/04/2020, 17:10 WIB
Ilustrasi virus corona (Covid-19) SHUTTER STOCKIlustrasi virus corona (Covid-19)

Aplikasi tersebut juga masih dalam tahap pengembangan dan belum mendapat persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) maupun Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Baca juga: Inilah yang Banyak Di-googling Orang Indonesia Saat Pandemi Corona

Tujuan utama aplikasi ini adalah untuk mengumpulkan lebih banyak data suara baik dari orang yang terinfeksi maupun sehat untuk membuat algoritma semakin cerdas mendeteksi.

Jadi, misalnya ada pengguna aplikasi yang memiliki riwayat penyakit pernapasan tertentu, algoritma bisa merekam bagaimana suara dari jenis penyakit tersebut.

"Jika nanti aplikasi ini digunakan untuk layanan publik, hasilnya harus tetap diverifikasi oleh tim medis profesional dan melalui uji coba oleh lembaga terkait seperti CDC," kata Bhiksha Raj, profesor Carneige Mellon yang juga menjadi salah satu anggota tim peneliti proyek.

Ia mengatakan, aplikasi tersebut bisa membantu orang untuk menentukan langkah medis berdasarkan hasil indikatornya. Itu artinya, aplikasi ini tetap saja tidak akan seakurat hasil laboratorum dengan alat medis yang lebih mutakhir dan sesuai.

Baca juga: Vaksin Anti-corona yang Didanai Bill Gates Siap Diuji Coba

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dikiritik

Meski terdengar menarik, namun Ashwin Vasan, profesor Columbia University Medical, justru memberikan kritik. Ia keberatan apabila aplikasi ini benar-benar dirilis di tengah pandemi.

"Terlepas dari niat baik tim peneliti yang membantu krisis, kabar ini bukanlah yang ingin kami sampaikan di luar sana," katanya, dirangkum KompasTekno dari Futurism, Rabu (8/4/2020).

Ia mengatakan, saat ini para tim medis di berbagai negara kekurangan alat-alat tes yang bagus untuk mendiagnosa virus corona secara akurat. Selain itu, para petugas medis juga kekurangan alat pelindung diri (APD) serta ventilator untuk pasien kritis.

"Mari kita tetap fokus pada hal tersebut, apalagi para pemimpin di Washington tampak tidak bisa memenuhi kebutuhan paling dasar itu," jelasnya.

Baca juga: Menara BTS di Inggris Dibakar Massa karena Hoaks Virus Corona

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Sumber Futurism
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.