Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Melihat Sepinya Langit Indonesia dari Situs Flightradar

Kompas.com - 25/04/2020, 12:16 WIB
Reska K. Nistanto,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Tak seperti hari-hari biasanya, langit Indonesia pada Sabtu (25/4/2020) ini sepi dari lalu lintas pesawat terbang. Hal ini sejalan dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2020.

Pantauan KompasTekno dari situs pemantau penerbangan Flightradar24 pada pukul 11.00 WIB, hanya lima penerbangan domestik Garuda Indonesia yang tampak.

Sisanya adalah penerbangan internasional yang melintasi wilayah Indonesia, salah satunya pesawat asal dan tujuan Australia. Sepinya langit Indonesia bisa dilihat melalui tangkapan layar berikut ini:

Tangkapan layar dari situs pelacak penerbangan Flightradar24 pada Sabtu (24/4/2020) pukul 11.00 WIB.Flightradar24 Tangkapan layar dari situs pelacak penerbangan Flightradar24 pada Sabtu (24/4/2020) pukul 11.00 WIB.

Sebagai perbandingan, berikut tangkapan layar dari lalu-lintas penerbangan di wilayah udara Indonesia pada Kamis (23/4/2020) di jam yang sama.

perbandingan kondisi wilayah udara Indonesia pada Kamis (23/4/2020).Flightradar24 perbandingan kondisi wilayah udara Indonesia pada Kamis (23/4/2020).

Garuda Indonesia sendiri masih mengoperasikan sejumlah penerbangannya, karena rute-rute domestik yang ditutup adalah rute dari dan ke wilayah yang menerapkan aturan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) saja.

Hingga saat ini, terdapat delapan wilayah PSBB yang termasuk dalam layanan operasional penerbangan Garuda Indonesia, yaitu Jakarta, Surabaya, Bandung, Pekanbaru, Makassar, Sumatera Barat, Banjarmasin, dan Tarakan.

Adapun rute penerbangan internasional dari dan ke Indonesia juga masih boleh beroperasi. Penerbangan komersil internasional ini tidak termasuk dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2020.

Baca juga: Bill Gates, Ramalan Jitu Wabah Virus, dan Vaksin Anti-corona

Sepinya penerbangan di langit Indonesia tentunya berbeda dibandingkan dengan hari-hari sebelumnya.

Menurut data Angkasa Pura II, di Bandara Soekarno-Hatta saja pada awal Maret lalu ada 81 pergerakan pesawat setiap jam (take off, landing), atau sekitar 1.200 pergerakan pesawat dalam satu hari.

Belum ditambah lagi dari bandara-bandara besar lain, seperti Juanda Surabaya, Sultan Hasanuddin Makassar, dan Kualanamu.

Kondisi global

Menurunnya frekuensi penerbangan bukan hanya terjadi di Indonesia, melainkan secara global. Flightradar24 di dalam blog resminya mengungkap jumlah penerbangan yang mereka lacak dalam 90 hari terakhir turun drastis.

Pada akhir Januari lalu, menurut Flightradar24, rata-rata pergerakan pesawat dalam sehari yang bisa dilacak hampir mencapai 200.000. Namun, pada awal April, jumahnya turun menjadi hanya sekitar 55.000.

Adapun jumlah penerbangan komersial yang dilacak Flightradar24 dalam periode yang sama turun dari sekitar 150.000 menjadi lebih kurang 25.000 penerbangan per hari, atau hampir seperenam dari normal.

Baca juga: 18 Tahun Lalu, Pesawat Garuda Menembus Badai Es dan Mendarat di Bengawan Solo

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang 'Membosankan'

HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang "Membosankan"

Gadget
7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

Gadget
Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Internet
CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

e-Business
'Fanboy' Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

"Fanboy" Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

e-Business
WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

Software
Steam Gelar 'FPS Fest', Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Steam Gelar "FPS Fest", Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com