Kompas.com - 25/04/2020, 12:16 WIB
Ilustrasi ShuterstockIlustrasi

Kondisi global

Menurunnya frekuensi penerbangan bukan hanya terjadi di Indonesia, melainkan secara global. Flightradar24 di dalam blog resminya mengungkap jumlah penerbangan yang mereka lacak dalam 90 hari terakhir turun drastis.

Pada akhir Januari lalu, menurut Flightradar24, rata-rata pergerakan pesawat dalam sehari yang bisa dilacak hampir mencapai 200.000. Namun, pada awal April, jumahnya turun menjadi hanya sekitar 55.000.

Adapun jumlah penerbangan komersial yang dilacak Flightradar24 dalam periode yang sama turun dari sekitar 150.000 menjadi lebih kurang 25.000 penerbangan per hari, atau hampir seperenam dari normal.

Baca juga: 18 Tahun Lalu, Pesawat Garuda Menembus Badai Es dan Mendarat di Bengawan Solo

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
E-BUSINESS
Ayo Bantu Garuda!
Ayo Bantu Garuda!
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.