Kompas.com - 27/04/2020, 16:01 WIB
Ilustrasi: logo Google pada bagian depan kantor Google di kawasan Mountain View, California, Amerika Serikat. Yudha Pratomo/KompasTeknoIlustrasi: logo Google pada bagian depan kantor Google di kawasan Mountain View, California, Amerika Serikat.

KOMPAS.com - Google dikabarkan memotong anggaran marketing hingga 50 persen pada paruh kedua 2020. Kabar ini muncul dari sebuah e-mail internal yang dikirim salah satu petinggi Google.

Tidak hanya pemotongan anggaran, dalam e-mail yang sama disebutkan bahwa Google juga menangguhkan perekrutan pegawai baru, baik pekerja penuh waktu maupun kontrak.

"Kami, bersama seluruh divisi marketing, diminta untuk memotong anggaran pada paruh kedua," kata salah satu pegawai yang tidak diungkap identitasnya itu.

Baca juga: Google Ungkap Makin Banyak Orang Indonesia yang Berdiam Diri di Rumah

Google membenarkan kabar tersebut. Perwakilan Google mengonfirmasi ada pemotongan anggaran di beberapa bidang hingga 50 persen.

"Seperti yang kami katakan minggu lalu, kami akan mengevaluasi ulang rencana investasi kami untuk sisa tahun 2020 dan akan fokus pada kegiatan marketing penting tertentu," jelas perwakilan Google, dirangkum KompasTekno dari CNBC, Senin (27/4/2020).

Sebelumnya, CEO Google Sundar Pichai mengatakan akan menarik beberapa investasi pada sisa tahun ini dalam rangka menanggapi krisis akibat pandemi Covid-19. Penyesuaian akan dimulai dari sisi perekrutan pegawai.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat itu, Pichai hanya mengatakan akan mengevaluasi kegiatan pemasaran non-bisnis yang tidak penting dan perekrutan pegawai. Ia tidak gamblang mengatakan akan memotong anggaran atau membekukan perekrutan pegawai.

Baca juga: Google Luncurkan Situs “Mengajar dari Rumah” dalam Bahasa Indonesia

Namun, perwakilan Google mengatakan, penangguhan perekrutan pegawai tidak terjadi secara luas. Dia menjelaskan, Google hanya akan mengurangi perekrutan, bukan penangguhan total.

Seperti sebagian besar perusahaan, bisnis Google juga mengalami kesulitan di tengah krisis ekonomi akibat pandemi.

"Seperti kriris keuangan tahun 2008, seluruh ekonomi global menderita, Google dan Alphabet--perusahaan induk Google--tidak kebal terhadap dampak pandemi global," tulis Pichai dalam sebuah memo.

Kabarnya, Google sudah meniadakan pelatihan keterampilan untuk para pekerjanya. Padahal, sebelum ada pandemi, Google memproyeksikan kenaikan belanja marketing dan penjualan dari tahun lalu, saat jumlahnya tercatat mencapai 18,46 miliar dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.