Pendapatan YouTube Menanjak di Tengah Pandemi Covid-19

Kompas.com - 02/05/2020, 03:27 WIB
Ilustrasi YouTube Pop-up Space KOMPAS.com/ WAHYUNANDA KUSUMA PERTIWIIlustrasi YouTube Pop-up Space

KOMPAS.com - Induk perusahaan Google, Alphabet baru-baru ini mengumumkan laporan pendapatanya untuk kuartal I-2020 yang terhitung mulai Januari hingga Maret 2020.

Ada sektor bisnis Alphabet yang ikut merosot akibat pandemi Covid-19. Tapi ada pula yang justru menanjak di tengah-tengah wabah, seperti bisnis YouTube.

Pada kuartal I-2020, YouTube meraup pendapatan iklan sebesar 4,04 miliar dollar AS (Rp 60,2 triliun) atau naik 33 persen dari periode yang sama tahun lalu yang meraup 3,03 miliar dollar AS (Rp 45,2 triliun).

Baca juga: Netflix Rilis 10 Film Dokumenter Gratis di YouTube

Sementara pada akhir 2019, YouTube mengumpulan pendapatan sebesar 15,15 miliar dollar AS (Rp 226,3 triliun) dari iklan. Angka ini naik 36 persen dari periode yang sama sebelumnya.

CEO Alphabet dan Google, Sundar Pichai mengatakan, selama pandemi penggunaan layanan Google, termasuk YouTube diklaim meningkat. Ia sesumbar waktu menonton di YouTube naik, khususnya untuk siaran langsung.

Meskipun secara keseluruhan mencatatkan keuntungan, pendapatan iklan di YouTube tidak sepenuhnya mulus.

Pendapatan iklan tanggap langsung (direct-response ad) di YouTube dilaporkan naik pada kuartal pertama. Tapi untuk iklan dari brand, mulai mengalami kesulitan di pertengahan bulan Maret.

Baca juga: Akses ke Layanan Google Melonjak Selama Wabah Covid-19

CFO Alphabet, Ruth Porat, mengatakan bisnis Alphabet sempat menguat pada Januari dan Februari. "Tapi di bulan Maret kami mengalami penurunan pendapatan iklan yang signifikan," kata Porat, dihimpun KompasTekno dari Variety, Jumat (1/5/2020).

Masih untung

Porat mengatakan kuartal kedua nanti, bisnis iklan Alphabet masih akan mengalami kesulitan.
Namun ia meyakini bisnis iklan Alphabet akan kembali normal pasca pandemi.

Secara keseluruhan, Alphabet sejatinya masih meraup untung di kuartal I-2020 sebesar 41,16 miliar dollar AS (Rp 614,7 triliun) atau naik 13 persen secara year over year.

Baca juga: Cari Lagu Baru di YouTube Music Kini Jadi Mudah dengan Tab Explore

Angka ini sudah memenuhi estimasi dari Wall Street, tapi tidak untuk keuntungan bersih yang justru dilaporkan menurun.

Pendapatan bersih yang didapat Alphabet adalah 6,84 miliar dollar AS (Rp 102 triliun). Kendati demikian, saham Alphabet tetap naik ke angka 8 persen pada jam perdagangan saham Selasa (28/4/2020).

Menanggapi krisis ekonomi global akibat dampak pandemi, Pichai telah mengumumkan beberapa hal untuk menyesuaikan bisnisnya. Salah satunya adalah mengurangi perekrutan pegawai selama sisa tahun 2020.

Saat ini, Alphabet memiliki 123.048 orang pegawai pada kuartal I-2020. Jumlah ini naik 3,5 persen dari akhir tahun 2019 yang berjumlah 118.899 orang.



Sumber Variety
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X