Kompas.com - 20/05/2020, 19:08 WIB
Booth Huawei di MWC 2019. KOMPAS.com/Gito Yudha PratomoBooth Huawei di MWC 2019.

Sudah hampir setahun Huawei menjadi "korban" konflik politik AS-China. Sejak masuk ke daftar entity list, beberapa perusahaan AS pun memutus hubungan bisnisnya dengan Huawei, sesuai aturan yang berlaku di AS.

Perusahaan AS sejatinya sudah berupaya membujuk pemerintah agar melunak, dan bisa kembali berbisnis dengan Huawei. Seperti Google yang sempat mengajukan permohonan izin ke pemerintah AS, agar boleh bermitra lagi dengan Huawei beberapa waktu lalu.

Namun nyatanya, keadaan semakin memburuk bagi Huawei. Dirangkum KompasTekno dari GSM Arena, Rabu (20/5/2020), Huawei terpaksa meningkatkan anggaran riset dan pengembangan agar tetap bisa bertahan tanpa pasokan dari perusahaan AS.

Ping mengatakan, bisnisnya tidak akan terganggu dengan kebijakan itu. Kerja sama dengan pemasok dan perusahaan kunci tetap akan berjalan sembari mencari solusi terbaik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.